Cherry, LOVE me [again] : Last Chapter

Cerita Sebelumnya…. Baca [Chap 1] [Chap 2] [Chap 3] [Chap 4][Chap 5] [Chap 6][Chap 7][Chap 8][Chap 9][Chap 10][Chap 11] [Chap 12]

Apa pada akhirnya akan selalu seperti ini? Yang bisa kulakukan hanya memberi luka, kepedihan dan air mata. Baik pada sosoknya yang dulu tak berarti apa-apa untukku, hanya seorang gadis biasa yang begitu mencintaiku sedangkan aku membencinya. Pun pada sosoknya kini yang menjadi gadis paling kucintai sampai begitu berarti dalam hidupku.

Maaf, untuk segala sikapku.

Aku tak ingin kehilangan dirimu.

Dan bila kebencian kini menghapus rasa cintamu,…

Masih adakah kesempatan bagiku?

Sakura, cintai aku lagi…


Cherry, LOVE me [again] : Last Chapter

Chapter: 13/13
Pair: Sasuke Uchiha x Sakura Haruno 
Rate: T
Genre: Romance, Hurt/Comfort
Disclaimer: NARUTO © MASASHI KISHIMOTO
Length:   9.789 words
WARNING: OOC, typo, alur GaJe cerita se-mau-gue. WARNING INSIDE! *adegan blushing*

Story by

Me!! [FuRaha]

If you don’t LIKE? Read? Don’t Read?

WHATEVER!!!

~Itadakimasu~

.


.

Seorang wanita cantik berpenampilan rapih dan elegan tampak turun dari mobil mewah yang terparkir di depan rumah. Disela kesibukannya bicara lewat ponsel, onyx miliknya tak sengaja menangkap sosokku yang baru keluar dari garasi. Dengan sedikit tanda lambaian tangan, wanita yang tak lain adalah ibuku itu menyuruhku mendekat dan menunjuk bagasi mobilnya yang terbuka.

Aku masih diam terpaku sampai Itachi keluar dari mobil dan berteriak, “Hoi, bantuin dong!” Pemuda itu kerepotan mengeluarkan tas-tas belanjaan. Sejenak aku mendengus sebelum akhirnya melangkah malas dan membantunya.

“Untuk apa belanja sebanyak ini?” tanyaku. Sambil jalan aku tenteng 4-5 kantong di tangan kiri dan kananku. Sepertinya Kaa-san habis shopping besar-besaran.

“Tentu saja untukmu. Siapa lagi?” balas Itachi. “Syukurlah siang ini kau cepat pulang. Setelah ini kita pergi reservasi tempat dan mengecek pesanan catering. Eh, tapi kau dan Sakura mau fitting baju dulu kan?”

“Tidak jadi.” sela Kaa-san seraya menutup ponselnya, “Tsunade bilang Sakura tidak enak badan. Seharian ini dia ingin istirahat di rumah.”

Sakura sakit?… Dalam hati aku merasa cemas.

“Duh, kenapa disaat penting begini malah tidak berjalan lancar. Sakura sudah tiga kali minta batal pergi. Waktu itu karena lupa ada janji, lalu mendadak ada jadwal belajar tambahan, sekarang sakit…” keluh Kaa-san. “Yah, ibu harap sih kondisinya baik-baik saja. Sasuke, sore ini jenguklah Sakura. Sekalian bujuk dia, tanyakan kapan kalian bisa pergi bersama.”

“Hn.” Aku terdiam, tersenyum pahit. Miris rasanya. Jenguk? Bujuk? Pergi bersama? Sepertinya mustahil. Sekali saja, aku bahkan ingin bertemu dengannya walau hanya sekilas, tapi gadis itu selalu menolak. Malah berusaha terus menghindar, memberikan alasan tak bermutu saking tak maunya bertemu. Seperti sekarang misalnya, mungkin saja Sakura hanya pura-pura sakit agar tak jadi pergi denganku.

“Besok hari terakhir. Kalau terus seperti ini mungkin ibu terpaksa minta designer-nya datang saja ke rumah.” Kaa-san masih tampak sibuk mengecek daftar perlengkapan untuk acara pertunanganku besok lusa nanti.

Ya, besok lusa. Tiga hari lagi. Tak terasa waktu berlalu cepat tapi tak ada kebahagiaan yang kurasakan saat menyambutnya. Tidak tanpa Sakura disampingku.

“Oh iya Sasu, daftar yang waktu itu ibu minta mana?”

“Hn.” Aku mengernyit tak mengerti. “Daftar apa?”

“Daftar nama teman-temanmu yang akan kau undang.”

“Tidak ada.” jawabku.

“Apa maksudmu?”

“Aku tidak bermaksud mengundang siapapun diantara teman-temanku secara khusus. Kalau Kaa-san mau undang, terserah saja.”

“Eh, mau kemana?” tanya Itachi yang melihatku langsung melengos pergi usai membantu meletakkan barang-barang belanjaan tadi.

“Kamar.” gumamku. “Aku lelah…”

“Hoi, jangan cuek dong. Sekarang bukan saatnya santai. Ini acaramu, masa malah aku yang sibuk mempersiapkannya.”

Tak kuhiraukan protesnya dan terus melangkah pergi.

“Ya ampun, ada apa sebenarnya? Di saat seperti ini sikapmu malah begitu. Sakura juga…” dengus Kaa-san. “Kalian berdua tampak tak berminat dengan acaranya.”

Hn, mungkin begitu… Pikirku dalam hati yang kecewa.

“Heh, baka!” panggil Itachi sebelum aku masuk kamar. Dia menahan bahuku sebentar. “Kau belum baikan dengan Sakura? Cepat selesaikan pertengkaran kalian, atau hari itu akan jadi berantakan.”

Kugendikan bahuku, menyingkirkan tangannya dan lekas menutup pintu kamarku dengan keras. Di luar sana Itachi kembali protes dan meneriakiku. Aku tak peduli. Tak perlu diberitahu pun aku sudah mengerti. Aku juga ingin baikan, tapi Sakura masih keras kepala. Kukenang kembali kejadian empat hari lalu, saat aku coba meminta maaf padanya atas kesalahpahaman dan sikap burukku siang itu setelah tahu kebenarannya dari Itachi.

…#…

Tok… tok… tok…

Cklek…

“Hn,”

Braakk…

Sakura langsung membanting pintu kamarnya begitu melihatku datang. Saking enggannya gadis itu bahkan untuk sekedar bertemu muka denganku. Dia masih marah.

Dugh… dugh… dugh… Kugedor kembali pintu kamar itu keras-keras. “Sakura, sebentar saja… Aku mohon buka pintunya. Aku ingin bicara…”

“Pergi! Aku tak mau bertemu denganmu, Sasuke! Dasar mesum!” balas Sakura dari balik pintu.

‘Mesum’… Sebutan itu terasa begitu menusuk diriku.

“Iya, maaf, makanya aku ingin bicara…”

“Aku tak mau dengar! Pergi!”

“Sakura…”

“Pergi! Pergi! Pergi! Pergi!” teriaknya terus mengusirku.

DUAK…

Kulepaskan satu pukulan keras menghantam daun pintunya. Antara kesal dan kecewa, perasaanku bercampur aduk.

“Baiklah, aku pergi sekarang. Aku tunggu sampai kau tenang dan merasa lebih baik. Sekali lagi Sakura, aku minta maaf.”

…#…

BRUUGH…

Kuhempaskan tubuhku yang rasanya lelah jatuh ke atas ranjang. Sejenak menghela nafas panjang sementara mataku menatap langit-langit kamar yang tinggi. Sekelebat bayangan Sakura kembali muncul dalam pikiran. Tiga hari tak bertemu dengannya, kerinduan mengisi hatiku. Aku sampai galau begini apa Sakura merasakan hal yang sama denganku? Mungkin iya, tapi kalau begitu dia pasti tak akan menghindariku seperti sekarang. Jadi jawabannya tidak? Apa saking marah dan bencinya dia padaku sampai tak menyisakan sedikitpun rasa suka yang membuatnya rindu?

Kurogoh saku celanaku dan mengambil ponsel flip biru metalik-ku. Termenung sesaat kulihat foto kami bersama yang kujadikan wallpaper ponselku. Jariku lekas menekan deretan angka nomor ponsel Sakura tapi terhenti sejenak sebelum kutekan tombol call. Mungkin percuma. Aku pikir pasti kalau tak langsung di-reject, gadis itu akan membiarkan panggilanku masuk pesan kotak suara seperti biasa.

“…tuut… tuut… pip… tutututututut…”

Tuh kan,… Langsung diputus bahkan secepat ini?

“Sialan…” dengusku antara kesal dan kecewa.

Heh, dasar kau gadis sombong! Angkat teleponnya, baka! Orang mau minta maaf tapi kau malah abaikan. Apa maumu, heh?! Sialan kau Sakura. Aku marah nih. Awas kau ya…|

SEND

Tak lama, kutatap kembali serangkaian kalimat pesan penuh emosi yang barusan kuketik. Setelah kupikir-pikir mungkin tak seharusnya aku kirim SMS seperti itu.

Maaf…|

SEND

Aku salah lagi ya…|

SEND

Jujur aku kesal padamu…|

SEND

Aku bingung…|

SEND

Aku harus bagaimana agar kau mau memaafkanku…|

SEND

Sakura, jawab aku…|

SEND

Sekali saja. Balas SMS-ku dong, Sakura…|

SEND

Sakura,…|

SEND

Drrt… Drrt… Drrt… Tak lama ponselku bergetar. Aku terkejut melihat gambar amplop terbang masuk ke inbox-ku. “Akhirnya…” Senyumku seketika itu mengembang. Ada satu pesan masuk dari Sakura. Langsung saja aku baca…

JANGAN GANGGU AKU, SASUKE!’

What the…?! Aku langsung sweatdrop. Entah harus marah, kesal, kecewa, sakit hati,…

Huff~ Sakura, sampai kapan kau akan terus menolakku? Menyebalkan…

.

.

=0=0=0=0=

.

.

Aku tergesa-gesa mendorong pintu kaca cafe itu dan lekas bergegas masuk kedalamnya. Kuhiraukan ucapan sopan ‘Selamat Datang’ dari seorang pelayan yang menyambutku sementara kulayangkan pandangan ke seluruh ruangan. Tak lama onyx-ku menangkap sosok di pojokan cafe. Duduk santai sambil menyeruput secangkir kopi dan dengan wajah tanpa dosa malah balas tersenyum, melambaikan tangannya menyuruhku mendekat sedang aku terengah lelah menghampirinya.

“Nii-san, kau…” heranku melihatnya sesantai ini. “Apa yang terjadi, bukankah tadi kau bilang…”

“Itachi-niiii…!”

Kalimatku terpotong ketika panggilan itu tiba-tiba menyela. Sontak aku menoleh dan benar-benar terkejut mendapati Sakura muncul dihadapanku. Gadis itu tampak sama lelahnya sepertiku. Mungkin terburu-buru juga datang kemari.

“Itachi-nii, kau tak apa-apa? Masalahmu sudah selesai?” tanya Sakura, ada raut kecemasan terlukis di wajahnya, sebelum kemudian berganti keterkejutan tak lama setelah dia menyadari kehadiranku. Kening gadis itu berkerut, dia mengernyit heran. “Eh, ada Sasuke? Kenapa? Apa maksudnya ini?”

Aku pun tanyakan hal yang sama dalam hati. ‘Kenapa ada Sakura…?’

“Nii-san, bukankah tadi di telepon…”

Pikiranku melayang, mengingat kembali kejadian sebelum ini.

…#…

Sore tadi saat aku mengurung diri di kamar, padahal niatku cuma sekedar berbaring dan tiduran sebentar. Tapi saking lelahnya, ternyata aku benar-benar terlelap. Sampai dering suara ponsel mengusikku.

“Moshi moshi…” sapaku malas saat mengangkatnya. Apalagi setelah tahu ini dari kakakku, pasti gak penting.

“Tolong! Sasuke… Tolong aku!” panik Itachi di seberang telepon sana, sontak bikin aku terjaga dan bangkit dari tidurku.

“Sasuke, cepat datang kemari. Sekarang jugaaaa…”

“Hoi, tenang dulu kak, ada apa?” tanyaku dengan perasaan berdebar.

“Aku gak bawa uang. Mau dipukuli, cepetan kemari, Sasuke… Impulsive cafe. Sekarang juga, cepeeeet… pip…”

“Hoi! Hallo… Hallo… Nii-san…?!”

Gimana gak ikut panik kalau dengar kabar seperti itu. Apalagi ketika aku coba telepon balik, ponselnya malah tak aktif. Maka tanpa pikir panjang lagi aku segera menuju kemari. Tapi nyatanya, semua cuma sandiwara…

…#…

“Apa maksudnya ini, kenapa ada…

“Sasuke?” / “Sakura?”… tanya kami berdua nyaris bersamaan.

“Hehehe~… Kalian berdua benar-benar datang ya.” cengir Itachi. “Wah~ senangnyaaaa… Dua adikku ini sungguh perhatian sekali padaku.”

“Lho, bukannya tadi kak Itachi bilang sedang ada masalah. Katanya bodyguard cafe mau memukulimu karena kau tak bawa uang. Kau juga bilang Sasuke tak bisa dihubungi dan tak ada orang lain lagi yang bisa kau mintai tolong. Tapi kok sekarang…” Sakura jelaskan kehadirannya. Emerald itu sekilas mendelik padaku. “Kenapa dia juga ada?”

Aku balas menatap tajam Sakura. Terus terang merasa sedikit tersinggung olehnya. Apa-apaan dia, bicara dengan nada tak mengenakan seperti itu. Terlebih lagi terkesan tak terima aku muncul dihadapannya.

“Aku juga dihubungi oleh si baka Aniki ini dengan alasan yang sama.” desisku, “Tak kukira kau pun juga ada, Sakura. Bukankah kau sakit dan bilang ingin istirahat di rumah seharian, heh?” sindirku, sambil torehkan senyum sinis.

“Heh, sudah, cukup, hentikan. Kenapa kalian malah bertengkar lagi? Padahal aku sengaja berbohong supaya kalian berdua bisa bertemu dan baikan.” Itachi coba melerai. “Baka otouto, adik iparku yang manis… sini, sini, duduk…!” Itachi menarik sebelah tanganku dan Sakura, memaksa kami mengambil tempat dan duduk saling berhadapan satu sama lain.

Sakura menggerutu pelan. Entah bergumam apa, sepertinya protes dan kesal dengan tindakan Itachi yang sudah seenaknya mengatur pertemuan kami. Wajah gadis itu berubah masam. Bersikap enggan dan mengacuhkanku. Aku sendiri, antara senang dan sebal bercampur aduk. Terus terang aku rindu bertemu dengan gadis itu. Ingin rasanya memeluk erat dan bicara banyak hal, menghapus kegalauan yang belakangan ini mengisi hari-hariku tanpanya. Tapi, melihat sikap Sakura sekarang juga bikin aku kesal. Bisa-bisanya dia lebih meladeni Itachi daripada aku yang selama empat hari ini terus bersabar, menantinya bertemu bahkan untuk sekedar bicara pun selalu dia tolak.

“Ehem, begini, sebenarnya aku tak mau ikut campur. Kalian mau bertengkar sampai kapanpun juga terserah. Tapi cinta damai itu lebih baik, bukan? Dan karena aku juga sudah lelaaahh…” Itachi mendesah dan memberi penekanan lebih untuk kata ‘lelah’… “Gara-gara kalian yang cuek urusi acara pertunangan kalian sendiri, kalian tahu, berhari-hari ini aku jadi sibuk sendiri?!”

Merasa tersindir, aku dan Sakura sama-sama menggulirkan pandangan menghindari tatapan onyx Itachi yang mengintimidasi.

“Mau sama cueknya, aku tak bisa tuh. Aku tak seperti seorang Uchiha baka yang tega biarkan ibunya sibuk pontang-panting urusin acara.” Itachi mencibirku, “Atau seorang nona manja yang ogah-ogahan dan suka cari alasan.” desisnya kemudian pada Sakura. “Aku tak bisa. Aku tak setega itu. Dan aku tak habis pikir kalian berdua bisa melakukannya padahal itu demi kepentingan kalian sendiri.”

Aku jadi tak enak hati. Semua yang dikatakan Itachi itu memang benar.

“Niat gak sih…?” BRAK… Tanya Itachi sambil menggebrak meja, bikin Sakura tersentak kaget. “Kalian masih ingin acaranya digelar atau tidak?!”

Hening sejenak. Aku dan Sakura sekilas saling pandang. Tak ada diantara kami berdua yang berani menjawab.

“Selesaikan pertengkaran kalian atau akhiri semuanya. Kalian sendiri yang putuskan.” lanjut lelaki berkuncir itu sebelum pergi dan meninggalkan kami berdua yang masih kikuk satu sama lain.

Selama beberapa saat aku dan Sakura tetap saling tak bicara. Seorang pelayan cafe datang menghampiri dan menyajikan segelas jus tomat dan strawberry. Seingatku kami tak pesan apapun, jadi pasti Itachi yang pesankan minuman itu. Sakura pun menyadarinya. Gadis itu celingak-celinguk memandang kesekeliling seolah sedang mencari sosok kakakku. Melihat gelagatnya yang seperti itu bikin aku mendesis sebal. Memunculkan kembali perasaan cemburuku.

“Tch, jadi begini kelakuanmu. Selalu cari alasan buat batalkan janji dengan ibuku, tapi bisa luangkan waktu buat bertemu Itachi. Selalu berusaha menolak bertemu denganku, tapi tanpa pikir panjang berlari kemari untuk bertemu kakakku.” sindirku.

“Tidak.” Sakura balas mendelik. “Kau tahu sendiri kan, Itachi-nii menipuku. Sengaja mempertemukan kita. Kalau tahu kau akan muncul, aku juga tak akan datang kemari.”

“Munafik.” desisku.

“Apa?” Sakura sedikit sunggingkan bibirnya, “Inilah yang aku tak suka darimu. Aku muak dengan sikap kekanak-kanakanmu. Sembarangan menuduhku. Posesif, bahkan pada kakakmu sendiri…”

“Apa kau bilang?!” aku sedikit tercengang mendengarnya. Terus terang merasa tersinggung. “Kau pikir aku bersikap begini karena siapa, semua ini juga kulakukan demi dirimu…”

“Egois.” sela Sakura. “Kau terlalu egois, Sasuke. Kau tak memikirkanku. Kau lakukan itu hanya demi dirimu sendiri.”

Kesal sekali aku mendengarnya. Tanpa sadar aku tarik dan cengkeram erat sebelah pergelangan tangannya.

“Lepaskan aku! Tak sopan. Jangan coba sentuh aku. Dasar kau…”

“Jaga bicaramu!” desisku pelan, tajam dan dengan nada membentak. Andai kami tak sedang berada di tempat umum, aku pasti sudah berteriak padanya. “Kau jadi sebenci ini padaku karena masalah ‘itu’? Padahal aku hanya sedikit menyentuhmu. Kau lupa aku ini siapa, kenapa enggan melakukannya denganku, heuh?”

“Kau gila.” Sakura hempaskan tanganku, “Bisa-bisanya kau bicara seolah tak terjadi apa-apa. Jangan kau pikir karena status kita, karena aku mencintaimu, kau bebas berbuat seenakmu. Ka, kau…” Suara Sakura mendadak samar dan bergetar. Dia gigiti sebentar bibir bawahnya dan tampak seperti menahan tangis. “Kau ingat, kau coba menodaiku…”

JDER…

Aku bagai tersambar ketika mendengarnya. Kata-kata terakhir terasa begitu tepat menusuk diriku. Membuatku tak berkutik. Aku terdiam dan hanya bisa menatap Sakura yang balas menatapku nanar. Tampak sedih, kecewa, sakit hati. Separah itukah perbuatanku padanya tempo hari sampai buat dia berpikiran kotor tentangku.

“Aku ini perempuan. Punya harga diri…” lanjut Sakura. Dia tundukan kepalanya seraya mencengkeram erat kerah bajunya. Atau entah sedang menggenggam hatinya yang terluka. “Meski kelak seluruh hidupku akan kuserahkan padamu, tapi tetap ada hal yang ingin aku jaga sampai waktu yang tepat. Kau tak boleh seenaknya. Tolong hargai aku. Tapi kau tak mengerti. Itu sebabnya aku marah padamu…”

Begitu?… Hatiku melengos mendengarnya.

“Kalau seperti ini, aku tak tahu harus bagaimana. Sepertinya aku tak bisa terus dengan keegoisanmu. Aku lelah. Aku sendiri bingung dengan perasaanku.” Setetes cairan bening mendesak turun dari emeraldnya. Cepat-cepat Sakura seka dengan punggung tangan. Sebentar dia menghela nafas, “Maaf…” gumamnya. Sekilas dia menatapku dan bangkit berdiri. “Aku sudah sampai pada batasku.” ucap Sakura kemudian seraya berbalik dan melangkah pergi. “Selamat tinggal, Sasuke…”

Seolah membeku, aku tetap terdiam dan hanya menatap punggung gadis musim semi yang berlalu itu. Sakura pergi begitu saja setelah dia ucapkan kalimat yang begitu menusuk hati.

‘Maaf’… dia ucapkan itu untuk apa? Tak bisa lagi bersamaku? Bilang ‘selamat tinggal’…? Mendengar kejujuran hatinya malah membuatku sakit.

“Bodoh. Hahah…” gumamku, sedikit terkekeh pelan. Padahal tak ada sesuatu yang patut ditertawakan disini. “Jangan perlihatkan air matamu, Sakura…” Itu semakin membuatku merasa bersalah.

Penyesalanku…

Yang kukira akulah pihak yang tersakiti disini, ternyata justru Sakura yang lebih merasa sakit. Lagi-lagi karena aku.

“Lho, mana Sakura?” tanya Itachi yang tak lama datang menghampiri.

“Pergi.” jawabku singkat. Masih tertunduk lemas.

“Eeh, kalian bertengkar lagi?”

“Hn.”

“Apa yang sudah kau lakukan, bodoh?! Pergi kemana dia? Kau tak mengejarnya?”

Kejar? Haruskah? Sedangkan aku seolah sudah pasrah dibuangnya.

“Sasuke!” bentak Itachi. “Kau sungguh rela biarkan dia pergi begitu saja?”

Pergi begitu saja…?

“Jangan menyesal lho,” lanjut Itachi.

Menyesal…?

“Baka Otouto, malah diam lagi… Heh?!”

Iya, benar. Aku bodoh. Dan aku akan menyesal kalau diam saja…

“Apa ini yang kau inginkan?!” tanya Itachi.

TIDAK!… Aku tidak mau berakhir seperti ini.

“Kejar, baka!”

Setelah sadar dan tahu apa yang seharusnya aku lakukan, tanpa pikir panjang lagi aku segera bangkit dari dudukku dan memutuskan mengejar Sakura. Ya, aku harus mengejarnya kali ini. Kalau aku sungguh tak ingin kehilangan dirinya, aku tak boleh melepaskannya. Kalau aku sungguh mencintainya, buat dia kembali mencintaiku.

‘Masih adakah rasa di hatimu? Sakura, cintai aku lagi…’

Dengan nafas masih terengah, kuputar pandanganku kesekeliling. Dimana? Sakura… Apa aku terlambat? Kucari kemanapun aku tak menemukannya. Selama beberapa saat aku berkeliling. Berjalan kesana-kemari, setengah berlari mengitari sekitar gedung Mall lantai empat ini.

Langkahku terhenti ketika pandanganku akhirnya berhasil menemukan sosok itu. Dari seberang tempatku berdiri, kulihat di tepian pagar sisi balkon lantai empat tampak seorang gadis berhelaian merah muda tertunduk lesu. Tak salah lagi, itu pasti Sakura, setelah kukenali pula baju berwarna merah yang dikenakannya. Lekas saja aku hampiri.

Kulihat Sakura terdiam. Tertunduk sementara matanya menatap kosong, menerawang jauh ke lantai bawah. Aku merasa takut melihat sosoknya yang seperti itu. Kenapa, apa yang terjadi, apa yang sedang dilakukannya di sana…?

“Sakura…?” sapaku ketika perlahan aku dekati dia.

Tak ada respon. Dalam diam, wajah Sakura berubah tegang. Dia cengkeram kuat palang besi pada pagar. Emeraldnya sesaat terpejam dan betapa kagetnya aku ketika tubuh itu mendadak lunglai.

“Hei…!” teriakku, cepat aku tahan dia sebelum terjatuh. “Apa yang kau lakukan, baka! Kau ingin bunuh…” Kalimatku mengambang. Perasaan tegang kini makin menyelimutiku. Ketika kulayangkan pandanganku kesekitar dan mulai mengenali tempat ini. Jangan-jangan, ini adalah tempat yang sama dengan waktu itu. Tempat Sakura terjun untuk bunuh diri.

“Saaa… suuu… keee…” gumam Sakura saat melihatku. Wajahnya pucat. Tangannya yang gemetar mencengkeram bajuku kuat-kuat. “Sasuke… kau… disini?… hik…hik… kau benar-benar di sini?… Sasuke… aku… huaaa~…”

Segera saja kupeluk tubuh itu. Lekas meredam tangisnya didadaku. Tak peduli di tengah umum begini, dalam pandangan orang-orang yang menatap kami heran, yang kupedulikan sekarang hanya Sakura seorang. Tak ada yang bisa kulakukan selain membelainya lembut, menenangkan kembali gadis yang tengah alami syok teringat akan kenangan buruknya disini.

“Jangan pergi… Aku mohon… Jangan menjauh dariku…” Dalam tangis, Sakura meracau. “Aku tak bisa mengejarmu… Aku ingin kau bahagia… Tak bisakah aku membahagiakanmu… Tetaplah di sisiku… Jangan tinggalkan aku… Aku mencintaimu… Sangat mencintaimu… Sasuke… hik… hik… Sasuke… Rasanya sakit… Sakit… Tapi aku mencintaimu… Walau sakit, tapi aku mencintaimu…”

“Iya, aku di sini…” bisikku lembut di telinga Sakura. “Tenanglah. Tak ada yang perlu kau takutkan. Aku tak akan pergi kemanapun… Selalu di sampingmu… Aku bahagia karenamu… Sakura, aku mencintaimu… Sangat mencintaimu… Jadi tenang saja… Maaf untuk segala luka yang kuberikan… Aku menyesal…” Apalagi sudah membuatmu alami hal buruk seperti ini.


“Minumlah…” kataku sembari menyodorkan sebotol air mineral pada Sakura.

Gadis yang tengah berbaring di bangku belakang mobilku itu pun bangkit sejenak. Aku geser posisi dudukku, biarkan badanku kini jadi sandaran tubuhnya. Sakura sekarang sudah jauh lebih tenang setelah sedaritadi dia menangis. Untung saja tak terjadi apa-apa dan aku berhasil membawanya pergi. Turun dari gedung lantai empat itu, walau sekarang kami masih ada di basement parkiran mobil.

“Terima kasih.” ucap Sakura lirih. Dia simpan kembali botol air mineralnya yang sudah habis setengah diminumnya. Masih sesegukan, gadis itu susupkan kedua tangannya melingkar di tubuhku. Memelukku erat. “Maaf…” gumamnya. “Tadi aku sudah mempermalukanmu di depan umum yaa…”

“Sudahlah. Tak apa-apa. Jangan dipikirkan.” kataku sambil mengusap-usap kepalanya.

“Hmm, aku ingat Sasuke. Kejadian waktu itu…” lanjut Sakura. “Seperti biasa aku menguntitmu. Berjalan di belakangmu, melihatmu dari kejauhan. Iya, aku selalu melihat sosokmu dari belakang yang rasanya setiap kali kucoba tuk ulurkan tanganku, aku tetap tak bisa menjangkaumu. Rasanya sakit. Aku sakit melihatmu bisa tertawa bersama orang lain. Kenapa tidak denganku? Aku menderita dan merasa sesak karenanya. Setelah kupikir aku sudah sampai pada batasku, aku tak tahan lagi. Terlebih ketika kau bilang kau akan bahagia kalau aku mati. Karena itu aku… hik… hik… aku putuskan untuk mewujudkannya. Apapun asal kau bahagia…”

“Stt, sudah cukup, jangan diteruskan.” Sekarang malah hatiku yang merasa sesak mendengarnya, “Lupakan saja Sakura. Dan maaf akulah yang sudah membuatmu jadi begini.”

“Hik…hik… Tadi, setelah kita bertengkar tanpa sadar kakiku melangkah ke tempat itu. Kenanganku bangkit. Dan aku menyadari kalau aku sangat mencintaimu. Kusesali kalimat perpisahan yang sudah kuucapkan padamu. Padahal aku tak ingin berpisah darimu…”

“Aku juga, makanya aku putuskan untuk mengejarmu. Dan kau tahu Sakura, mungkin insting itu sudah sejak lama ada dalam diriku. Tubuhku juga bergerak sendiri menghampirimu. Aku tak bisa mengabaikanmu. Waktu itu pun saat aku melihatmu jatuh…” Aku menggeleng, cepat kuenyahkan kenangan mengerikan yang sempat terlintas dipikiranku. Saat melihat Sakura berlumuran darah tak berdaya. “Hmm, syukurlah kali ini kau tak apa-apa. Aku takut membayangkan kejadian yang sama terulang lagi. Jangan kau ulangi ya…”

“Hn.” Sakura mengangguk di dadaku.

“Bagus. Sekarang apa kau sudah merasa lebih baik?” tanyaku.

Sakura melepaskan dekapannya. Sejenak dia usap wajahnya. Walau sembab di mata masih tampak jelas, tapi perlahan sudut bibir itu terangkat. Dan perasaan lega menyelimutiku tatkala kulihat senyumannya kembali mengembang.

“Iya, Sasuke~…” jawab Sakura, terdengar ceria.

.

.

=0=0=0=0=

.

.

Hari-hari berat telah kami lewati. Banyak kejadian yang memberiku makna dan pelajaran berarti. Satu hal yang pasti dan kini kusadari, sosok Sakura dalam hidupku begitu penting. Aku tak ingin kehilangan dirnya, melihat tangis dan kesedihannya atau senyuman pudar dari wajahnya.

Aku suka melihat Sakura yang sekarang berbahagia bersamaku…

“Sasuke, lebih bagus pink atau putih susu?” tanya Sakura sembari memperlihatkan dua buah gaun kehadapanku.

“Terserah.” jawabku singkat, sambil menatap bosan.

“Sasukeeee~…” rajuk Sakura, “Jangan bilang terserah terus dong. Bantu aku pilih yang manaaa…”

“Hn.”

“Yang mana?” tanya Sakura, terus ngotot.

“Pink.” jawabku sekenanya.

“Eh, kok pilih pink sih. Rambutku saja sudah merah muda, kalau pakai ini apa nanti tak terlalu mencolok? Kenapa tak pilih putih susu, modelnya juga kan jauh lebih manis…”

“Kalau itu maumu, kenapa tanya pendapatku?” gumamku malas. Apa sih maunya, kami sudah habiskan waktu hampir dua jam di butik ini cuma untuk sekedar belanja gaun. Aku sudah kesal setengah mati menemani Sakura yang plin-plan pilih ini-itu gak jelas apa maunya. Padahal tinggal ambil saja satu yang dia suka atau borong semuanya kalau terlalu bingung.

“Iih, dasar cowok gak peka!” gerutu Sakura sambil melengos pergi.

“Kenapa marah padaku, dia sendiri yang akan pakai gaun itu…”

“Dia melakukannya untukmu, Sasu…” sela Kaa-san sambil tertawa kecil, “Kau tak mengerti hati wanita ya, Sakura ingin tampil cantik dihadapanmu. Wajar dia bersikap begitu.”

Terprovokasi ucapan Kaa-san barusan, aku segera hampiri Sakura yang masih tampak sibuk memilih-milih pakaian.

“Hei, sudahlah tak perlu bingung. Bagiku tak masalah pakaian apapun yang kau kenakan, pasti cantik kok.” kataku pada Sakura, “Cepat pilih mana saja…” gerutuku yang berharap bisa segera akhiri kegiatan membosankan ini.

“Err, iya, iya, iya, aku pilih…” Sakura ambil dua pasang baju, “Jadi yang mana yang lebih cocok untukku?” tanyanya polos, “Biru muda atau merah marun?”

Ugh~… Rasanya dikepalaku muncul sewotan besar. Sabaaaar, Sasuke…

Akhirnya setelah lama berkutat, pilihan pun jatuh pada gaun putih susu yang sejak awal Sakura suka. Aku tak perhatikan modelnya, terlanjur kesal karena lama menunggu dan malas mencari tahu. Tunggu saja penampilannya kelak pas Sakura pakai di hari pertunangan kami lusa nanti.

Sementara Kaa-san masih mengurus sesuatu, aku dan Sakura pamit pulang duluan. Rencananya kami mau pergi kencan. Tapi Sakura masih ingin jalan-jalan sebentar di sekitar butik yang juga merangkap beauty salon and brindal ini. Aku cuma bisa menurut saja saat dia merangkul lenganku, menyeret memaksaku mengikutinya.

“Eh, Sasuke, lihat siapa itu?!” Sakura heboh sendiri. Aku gulirkan pandanganku ke arah yang dia tunjuk. Kulihat disana ada sepasang pria-wanita yang sudah tampak tak asing lagi bagi kami. “Kak Konan?!” sapa Sakura kemudian sambil melambaikan tangannya.

“Eh, adiknya Itachi. Sasuke dan Sakura kan?” balas Konan, tampak terkejut melihat kami. Tapi kamilah yang sebenarnya terkejut melihat dua orang ini berpakaian lain dari biasanya. Wedding dress. Konan berbalut gaun putih berenda dengan bahu terbuka yang tampak elegan dikenakannya. Sedangkan Yahiko, pemuda berambut jingga mentereng itu berpakaian rapih dalam stelan tuxedo hitam. Tampan dan terlihat cocok untuknya, walau masih belasan piercing itu melekat di wajahnya.

“Kalian jadi menikah? Kakak cantik sekali, ini gaun pengantinmu?” kata Sakura tampak antusias.

Konan tertawa kecil, “Iya, tapi masih sebulan lagi. Sekarang cuma mau buat foto pre-wedding. Kalian sendiri sedang apa di sini?”

“Cari gaun untuk pesta pertunangan. Kalian datang ya, acaranya lusa nanti.” kata Sakura.

“Iya, Itachi juga sudah kasih kabar ke Akatsuki. Kami pasti datang.”

“Eh, kalau begitu kak Sasori…”

“Hahaha~… tenang saja. Dia itu kan playboy, Sakura-chan. Tak perlu merasa tak enak hati padanya. Tapi tak kusangka kalian benar-benar serius ya. Kukira status tunangan itu cuma sekedar main-main…”

Sakura dan aku saling berpandangan. Mana mungkin main-main, kalau kami sudah lewati banyak hal untuk sampai ke tahap ini.

“Lalu kapan kalian menikah?” tanya Konan. Sontak bikin aku dan Sakura blushing. “Kalau sudah ok, lebih cepat lebih baik lho~…” godanya kemudian.

“Ah, haha~ entahlah, kami masih terlalu muda.” jawab Sakura malu-malu.

“Justru karena masih muda kan, libidonya tinggi, hasrat mengebu-ebu, awas loh entar gak tahan terus kebablasan kayak kami, hihihi~… Kalau sudah menikah kan kalian berdua dapat lebih saling menjaga satu sama lain. Wah, aku terlalu banyak bicara ya…”

“Err, tidak juga…”

“Dan kau Sasuke, kalau jadi nikah muda lalu butuh pekerjaan untuk menghidupi istrimu, kapan saja datanglah ke Akatsuki. Lowongan butler selalu kosong untukmu, hahaha~…” masih saja Konan menawariku pekerjaan memuakan itu.

Tch, jangan harap aku bakal kerja di sana.

Obrolan berakhir tatkala ada panggilan pemotretan. Konan dan Yahiko pamit pergi. Sakura yang masih ingin melihat sesi pemotretan itu kembali menyeretku mengikuti mereka. Dan kuperhatikan gadis itu tampak bersemangat melihat kebersamaan Konan dan Yahiko dalam berbagai pose mesra.

“Sakura, kau ngiler tuh. Sudah ingin nikah juga yaa~…” godaku.

“Eh? Ti, tidak kok. Siapa yang mau nikah…” bantah Sakura gelagapan.

“Tidak mau menikah denganku?” tanyaku.

“Tentu saja mau.” jawabnya cepat. “Eeh…” lekas dia tutup mulutnya. Mungkin barusan merasa malu, bicara terus terang seperti itu. Wajah Sakura merona merah, “Ehem, itu, itu karena aku hanya senang melihat mereka. Aku juga ingin tampak bahagia seperti itu denganmu…”

“Hn,” Aku genggam tangan Sakura yang berdiri di sebelahku, “Tentu saja. Kau akan bahagia bersamaku.”

Dalam perjalanan pulang, entah kenapa aku jadi memikirkan perkataan Konan tadi. Intinya persis seperti apa yang sempat dulu Itachi katakan padaku. Kalau aku tak ingin kehilangan Sakura, ingin memiliki dia seutuhnya, ada cara lain yang lebih baik. Pernikahan.

Begitukah…?

Sampai di depan gerbang rumah keluarga Haruno aku hentikan laju viper-ku. Dalam diam, kulihat Sakura telah melepaskan sabuk pengamannya dan bersiap untuk turun.

“Terima kasih sudah mengantarku pulang. Sampai jumpa, Sasuke…” pamitnya seraya mendaratkan kecupan di pipiku.

“Tunggu!” cegahku, bikin gadis itu kembali menoleh dan menatapku.

“Ya?” tanyanya.

“Sebentar. Ada yang ingin aku bicarakan.”

Jidat lebar itu sedikit berkerut, mungkin merasa heran. Terlebih lagi ketika aku minta dia kembali duduk di sampingku dan menutup pintu mobil yang terbuka.

“Ada apa?” tanya Sakura.

“Soal lusa…”

“Ng? Lusa, hari pertunangan kita?”

“Hn.”

“Kenapa memangnya?”

“Aku sudah memikirkannya, dan menurutku lebih baik kita batalkan saja…” ucapku datar.

“Eeh…?” Wajah Sakura berubah tegang. Cairan bening tampak cepat berkumpul diatas irisnya. “A, apa maksudmu? Kenapa tiba-tiba kau…” bibir itu gemetar, Sakura bicara dengan suara yang bergetar. “Kau tak inginkan aku jadi…”

“Bukan.” bantahku cepat sebelum Sakura salah paham. Kusambar tangannya yang gemetar lantas kugenggam erat. “Dengarkan aku bicara sampai selesai, ini tak seperti yang kau kira…”

“Lalu apa?!” bentak Sakura, nyaris menangis. “Apa maksudnya ingin dibatalkan?! Apa sebenarnya maumu…”

“Menikahlah denganku.”

Emerald itu seketika membulat tatkala kuucapkan kalimat ajakan tulus itu. Butiran air mata yang sedaritadi tertahan justru kini mendesak turun. “Me, menikah? Kau bilang apa? Aku tak salah dengar, kan? Sasuke, kau… kau melamarku?” tanya Sakura dengan suara samar dan tercekat.

“Hn.” Kusunggingkan bibirku, memberikan satu senyuman. Kurengkuh wajah Sakura seraya menghapus air mata di pipinya. “Iya. Meskipun kita sudah jelas bertunangan tapi aku tetap ingin mengatakannya langsung padamu. Aku serius Sakura…” Kuberikan kecupan-kecupan ringan di bibirnya. “Aku mencintaimu… Jadilah pasangan hidupku… Selamanya… Satu-satunya bagiku… Milikku seorang… Sakura… Hmmph…”

“Aaa~hh hmmph… Sasuke~…”

Usai berpagutan Sakura berhambur memelukku. Tangisnya malah tumpah. Terisak di dadaku. Mungkinkah ini bentuk perasaan bahagianya?

“Apa jawabanmu?” tanyaku.

“Iya. Tentu saja iya… Iya. Iya, Sasuke…” ucapnya berulang kali. Dia eratkan dekapannya.

“Ah, hahaha~… senangnya, kau jawab iya. Padahal lamaranku jelek.” kataku seusai Sakura kembali tenang, “Aku tak cukup romantis. Hanya begini saja…”

Sakura menggeleng. Masih sesegukan, dia seka sendiri tangisnya. “Ini bagus sekali. Aku bahagia karena kau yang mengatakannya. Terima kasih.”

“Hn. Terima kasih juga, Sakura.”

Aku buka pintu mobil, berjalan melewati depan Viper. Kubukakan pintu untuk Sakura seraya kuulurkan tanganku. “Ayo,…” ajakku. Sambil tersenyum gadis itu meraihnya dan kami berjalan beriringan sambil berpegangan tangan.

“Kau yakin?” tanya Sakura.

Sejenak kuputar pandanganku, melihat ke arah rumah kediaman Haruno.

“Hn. Orangtuamu tak akan menentang kan?”

“Coba saja bicara pada mereka. Dan mungkin sebaiknya kita juga kabari bibi Mikoto dan paman Fugaku. Ehm, kira-kira bagaimana reaksinya ya?”

“Hn.” Aku gendikan bahuku. “Entahlah…”

Satu hal yang pasti, mereka akan terkejut mendengar keputusan kami.

.

.

=0=0=0=0=

.

.

Dua hari kemudian…

Cklek…

“Ya ampun, apa yang kau lakukan Sasuke? Jam segini baru mandi?” cengang Itachi begitu masuk kamar mendapatiku masih telanjang dada dan hanya berbalut handuk yang melingkar di pinggang.

“Maaf, aku bangun kesiangan.” jawabku, rada nyengir.

“Ck~ gak kau, gak Sakura, kalian berdua sama saja. Bagaimana bisa kalian masih sesantai ini…”

“Memangnya kenapa, acara juga mulai jam delapan kan? Aku tinggal pakai tuxedo-ku.”

“Ah, tidak ada tuxedo. Ganti!” kata Itachi.

Dia rebut kembali kemeja putih yang hendak kukenakan. Buat aku mengernyit heran. Apalagi ketika malah dia sodorkan kotak pakaian lainnya padaku. Aku buka kotak itu. Didalamnya ada lembaran kain berwarna gelap. Setelan montsuki hitam dengan hakama dan haori. Sejenak aku tertegun menatap bordiran bentuk kipas merah-putih yang merupakan lambang keluarga Uchiha itu menghiasi bagian montsuki.

“Nii-san ini…?”

“Seorang Uchiha harus memakainya di hari sepenting ini.” Itachi nyengir lebar, “Ayo cepat. Aku bantu kau berpakaian…”

“Wow, cocok juga…” telisik Itachi memperhatikanku.

Aku terkesima sesaat menatap sosok pantulan diriku dalam cermin. Seperti biasa, pemuda tampan, bertubuh tinggi proporsional dengan stylist rambut raven keren, namun tampak lain kali ini dalam balutan kimono berwarna hitam.

“Untung aku masih bisa mendapatkannya dari Pein dan Konan. Mereka bersedia menukarkan nomor antrian designer Ageha khusus untuk baju ini.” lanjut Itachi. “Anggap saja sebagai hadiah pernikahan adikku yang mendadak ini, katanya. Kau suka?”

“Nii-san…” Aku berbalik menghadap kakakku itu. Tak tahu harus berkata apa, sementara kutatap lekat wajah dan onyx-nya.

Itachi mengangguk, “Kau sudah pikirkan ini baik-baik, kan Sasuke? Hahaha~…” Dia letakkan sebelah tangannya diatas bahuku seraya memperlihatkan senyuman khas-nya. “Adik kecilku yang manis sekarang malah sudah jauh lebih dewasa. Berbahagialah bersama Sakura. Kekkon omedetou gozaimasu. Suenagaku oshiawaseni.

“Hn,” Aku mengangguk mantap dan balas tersenyum padanya. “Arigatou, Onii-chan…”

“Kau sungguh sudah mantapkan hatimu, Sasuke?

“Jangan tarik kembali keputusanmu atau berencana membatalkannya sekarang.”

Ucap pria bercambang putih dan wanita berambut pirang panjang kembali menasehatiku.

“Hn, tentu saja.” jawabku penuh keyakinan. “Aku pasti akan menjaga Sakura dan membahagiakannya. Percayakan putri kalian berdua padaku sekarang.” lanjutku sambil setengah membungkukkan badan.

“Iya, Sasuke, kami percayakan Sakura padamu.”

“Terima kasih, paman, bibi…”

“Lho kok masih panggil paman bibi. Harusnya kan Too-san dan Kaa-san, hahaha~…” Jiraiya tertawa.

“Err, ya… Arigatou gozaimasu. Too-san… Kaa-san…” kataku dengan wajah yang serasa terbakar, pasti merona merah. Rasanya malu, pertama kalinya aku bilang begitu pada mereka.

“Sasuke~…?!”

Terdengar suara khas memanggil, aku menoleh dan senyumku seketika mengembang saat melihatnya. “Sakura…”

Dulu, jauh sebelumnya aku memang pernah membayangkan tentang hari pernikahanku dengan seorang Haruno. Gadis itu tiba-tiba hadir dan dipaksakan untuk jadi pendampingku. Menjadi sesuatu yang kubenci keberadaannya dan berulang kali kuyakinkan dalam diri, kalau kami terus melangkah bersama kelak hanya akan ada penyesalan.

Tunanganku yang malang. Bagaimana nasibmu nantinya kalau kita benar-benar jadi menikah? Hidupmu akan sengsara bila kau tetap mau bersamaku. Sampai kapanpun aku tak akan pernah mencintaimu. Camkan itu baik-baik, Nona Haruno!”

Kata-kata kejam seperti itu pun bahkan sempat aku ucapkan padanya. Tapi sekarang, ketika kulihat Sakura berdiri dihadapanku dalam balutan Shiromuku, kimono putih bermotif tenunan burung jenjang yang juga berwarna putih, yang tampak disana adalah masa depanku yang bahagia.

Jangan ada kesengsaraan. Jangan ada penyesalan. Sampai kapanpun aku mencintainya, Uchiha Sakura.

“Selamat atas penikahan kalian. Semoga berdua rukun selalu dan membentuk keluarga yang menyenangkan.”

.

.

=0=0=0=0=0=

.

.


Sebulan berlalu sejak acara pernikahan dadakan itu. Aku dan Sakura sekarang tinggal satu atap. Kami baru pindah ke apartemen baru kami hari ini dan tinggal terpisah dari orang tua setelah selama pernikahan kami tak pernah benar-benar tinggal bersama. Pernikahan itu rasanya hanya sebatas status. Bahwa aku dan Sakura sekarang resmi sebagai pasangan suami-istri, tapi nyatanya kemarin-kemarin kami masih tinggal di rumah orang tua masing-masing dengan kesempatan bertemu sesekali tak jauh berbeda dengan sebelumnya. Bagaimanapun ini karena acaranya dibuat terlalu mendadak. Masih untung bisa digelar dengan khidmat walau tak diselenggarakan layaknya resepsi pernikahan dua keluarga besar Uchiha-Haruno yang tadinya mau dibuat mewah dan besar-besaran.

Rencana pertunangan tiba-tiba menjadi acara pernikahan. Selain buat kedua orang tua melohok tak percaya, terkejut ketika kami sampaikan rencana ini, namun pada akhirnya mereka pun senang dan sangat setuju.

“Mereka baru 19 tahun. Apa tak apa-apa?” cemas Kaa-san saat itu. “Kuharap Sasuke bisa lebih dewasa menjaga Sakura.”

“Apapun untuk kebahagiaan putriku. Asal kalian berdua saling mencintai sepertinya bisa.” bibi Tsunade dengan mudahnya setuju. Walau dengan sedikit… “Tapi kalau kau coba sakiti Sakura setelah ini, tak akan ada ampun buatmu Sasuke.” –ancaman– (?) Tidak. Aku mengerti ini akan jadi tanggung jawabku mulai sekarang.

“Lebih cepat, lebih baik.” Entah kenapa motto ini lagi trend diucapkan Konan dan ayahku. “Biar arwah kakekmu tenang di alam sana.” kata Too-san. Dia masih pikirkan soal wasiat kakek. Bagaimanapun berkat terikatnya hubungan dua keluarga ini, Too-san jadi tak akan merasa bersalah dan malu berhadapan dengan keluarga Uchiha lain sehubungan dengan harta warisan yang didapatkannya.

“Bibit Uchiha pasti unggul. Aku ingin cepat-cepat gendong cucu.” paman Jiraiya bisa dibilang paling semangat pikirkan soal ini. Jangan-jangan karena dia aku jadi ketularan mesumnya. “Cepat buat Sakura hamil ya Sasuke, gkgkgk~… Kalau perlu kalian lakukan ‘itu’ tiap malam.” Jiraiya bicara terlalu blak-blakan, bikin aku dan Sakura blushing seketika. Belum juga kami melakukannya. Hmm, ya belum…

Kami belum melakukannya.

Gara-gara salah jadwal juga mungkin. Saat itu sama sekali tak terpikirkan dan di luar rencana. Mana ada waktu untuk selenggarakan malam pertama. Dua minggu setelah pernikahan, Sakura harus mengikuti Ujian Masuk Universitas. Selama waktu yang tersisa dia kembali sibuk belajar. Dan aku pun sama. Ujian Akhir Semester menanti di minggu berikutnya. Barulah segera setelah semua urusan beres, setelah dapat Apartemen baru dan tinggal bersama, mungkin kehidupan pengantin baru yang sesungguhnya akan dimulai.

Ehem, pengantin baru ya…

Aku angkat pandanganku, menatap emerald yang lama tak berkedip. Wajah cantik itu tampak tegang. Menanti penuh harap dan cemas. Terkadang dia mainkan jemarinya. Seperti memutar jari-jari telunjuk atau mengepalkan kedua tangan menutupi wajah. Meski tak kulihat, tapi kudengar kakinya menghentak-hentak di bawah meja. Dia mulai gigiti bibir bawahnya, makin merasa gugup tatkala aku mulai angkat sebelah tanganku dan melahap sesuap kenikmatan yang disediakannya untukku.

“Ba, bagaimana…?” tanya gadis itu, tampak ada keringat sebesar biji jagung yang keluar di tepi jidat lebarnya saat menanti jawabanku.

“Hn,” Hening sejenak. Aku picingkan onyx-ku terus balas menatapnya. “Enak…” ucapku singkat.

“Be, benarkah?” Sakura menatapku tak percaya.

Sambil tersenyum, aku mengangguk. “Iya, enak sekali. Aku suka masakanmu.”

“Yeah…!” teriak Sakura sambil melompat-lompat kecil kegirangan. “Benar kan, kau tak bohong? Rasanya sesuai seleramu?”

“Hn.”

“Aku senang sekali. Takutnya kau tak suka. Itu cuma masakan biasa. Err, maaf ya…” Dari yang asalnya tampak gembira, tiba-tiba Sakura berwajah murung. “Hari pertama kita pindah, masakan pertama yang kubuat untukmu, makan malam pertama kita, hanya hidangan sederhana seperti ini. Mungkin tadi lebih baik kalau kita pergi makan di luar atau pesan saja…”

“Kenapa memangnya?” tanyaku, langsung menyela. “Aku suka kok. Makan di restoran manapun sepertinya tak akan ada yang seperti ini kalau tak di pesan khusus…” kupandangan sekilas sepiring nasi kare tomat dihadapanku. “Apalagi kau sendiri yang membuatkannya untukku. Tentu saja aku suka.”

Senyum Sakura kembali mengembang, “Syukurlah kalau begitu. Lanjutkan makanmu, Sasuke.” ucapnya seraya menyodorkan segelas jus tomat padaku. “Jangan segan-segan untuk tambah. Aku buat banyak sekali ekstra tomat hari ini, hehe~…”

“Hn,” Aku angkat sebelah alisku dan kembali menyantap nikmat hidangan makan malamku.

“Haah~ akhirnya selesai juga.”

Aku rebahkan tubuhku di atas sofa. Sebentar beristirahat setelah cukup lelah mengangkut beberapa dus pindahan dan mengatur barang-barang. Sebetulnya belum selesai semua barang kami tata. Tak kusangka untuk menyusun kembali buku-buku, koleksi CD, DVD, action figure-ku, belum baju, barang dan perlengkapan lainnya, ditambah dengan punya Sakura, rasanya seharian saja tak cukup untuk menyelesaikannya. Untung saja untuk bagian bersih-bersih kami serahkan pada petugas cleaning service tadi.

Tak tahu harus apa, sambil santai aku ambil remote TV. Menatap kotak flat tipis 32 inch dihadapanku. Berganti-ganti channel dan tak ada acara yang benar-benar membuatku terhibur. Bosan. Waktu menunjukkan pukul setengah sembilan malam ketika sekilas aku melihat jam dinding yang terpajang di sisi tembok ruangan. Sakura sepertinya masih mandi. Lama amat. Padahal sudah lebih dari setengah jam lalu sejak gantian denganku usai kami makan malam. Tahu gini lebih baik tadi kami mandi bersama saja…

Blush

Wajahku seketika terasa panas memikirkan hal seperti itu. Hei, ayolah, itu wajar kan? Apalagi sekarang kami sudah menikah. Sakura itu istriku. Jadi jangan cap aku berpikiran liar dan mesum tentangnya. Ehem, yah, walau jujur aku sendiri pun merasa gugup karenanya.

“Hei…!”

Deg… Aku terkejut saat Sakura tiba-tiba menyapa sambil menepuk bahuku dari belakang. Onyx-ku lekas bergulir dan sesaat terpana menatapnya. Tampang Sakura sehabis mandi yang baru pertama kali ini kulihat. Wajah polos dengan helaian rambut merah muda basah serta wangi khas cherry yang menguar dari tubuh yang masih berbalut kimono handuk.

“Ng? Kau kenapa Sasuke? Tampangmu aneh seperti habis melihat hantu.” gadis itu cekikikan sambil geleng-geleng kepala.

“Hn,” Aku lekas berpaling dan berganti pandangan kembali pada flat kotak kaca tipis dihadapanku. ‘Sial. Melihatnya seperti ini saja sudah buatku tegang dan berdebar.’ bisikku dalam hati.

“Nonton apa sih?” tanya Sakura. “Ninja Shippuden! Wah, aku juga suka film ini. Seru yaa~…”

“Hn.”

Sedikit aku melirik gadis yang kini memposisikan diri duduk di sebelahku. Sambil nonton, Sakura keringkan rambutnya yang basah dengan handuk. Bikin aroma sabun itu kian menusuk hidung. Aku suka wanginya, tercium menggodaku. Dan ngomong-ngomong soal menggoda, aku penasaran apa Sakura sengaja melakukannya saat dia tumpangkan sebelah kakinya sehingga sedikit menyingkapkan kimono handuk itu sampai setengah paha. Bikin aku menebak-nebak apa dia sudah berpakaian atau belum dibalik kimono itu.

Glek… ‘Tahan dirimu, Sasuke. Jangan tiba-tiba menyerangnya dan malah bikin dia kabur, melarikan diri lagi karena kekurang-ajaranmu!’ Kuperingatkan diriku sendiri.

Tak lama…

“Yaah~ kok udahan lagi sih. Telat nonton aku…” dengus Sakura kecewa saat melihat tampilan ending film itu muncul di layar kaca. Tapi masih saja dengan senang dia bersenandung menyanyikan lagunya sampai selesai berganti jeda iklan.

Tadinya Sakura sudah mau beranjak pergi, tapi kembali duduk ketika acara TV berikutnya pun cukup menarik untuk ditonton. Tayangan komedi. Dan itu membuatnya sesekali tertawa-tawa, heboh sendiri sampai memukul-mukulku saking gemasnya dengan lawakan si aktor di seberang layar kaca sana.

“Wkwkwkwk~… lucu banget ya Sasu. Lihat wajahnya sampai penuh tepung begitu dikerjai, hahaha~…”

Sedangkan aku sendiri, entah kenapa sudah tak bisa lagi berkonsentrasi menonton apa yang terlihat dihadapanku itu.

“Ah, kau tidak tertawa?” tanya Sakura. Tawanya sendiri pun mendadak pudar.

“Hn,” Masih berlagak cuek, aku hanya sedikit sunggingkan bibirku dan kembali menghindari tatapan matanya.

Diam sesaat.

“Kau tak suka komedi? Kau bosan…” Sakura tampak tak enak hati, “Maaf, mengganggu acara nontonmu…” gadis itu bangkit dari duduknya dan berangsur pergi dariku. Tapi tanganku refleks terulur dan mencengkeram tangannya untuk menahan kepergiannya. “Apa?!” ketus Sakura setengah membentak.

“Duduk dan nonton saja kalau kau mau. Kau tahu kan daritadi aku juga tak terlalu menikmatinya.” kataku. Bukannya menurut, gadis itu malah makin cemberut, manyun, memajukan bibirnya. “Kaulah justru yang terlihat bosan, Sakura.” lanjutku kemudian.

“Ya. Aku bosan.” balas Sakura terus terang. “Kau daritadi diam saja dan terus cuekin aku. Hn… Hn… mulu. Kebiasaan. Untuk apa aku disini, malah gak dianggap!”

Eh? Sakura merasa seperti itu…?

“Tuh kan…” dengus Sakura, kesal karena aku masih diam saja. Dia tarik paksa kembali tangannya dariku. “Lebih baik aku pergi…”

Sontak aku ikut bangkit dari dudukku dan langsung mengejarnya. “Heh, kok ngambek sih…” Kutahan bahunya dan paksa dia kembali menghadapku, “APA MAUMU?!” tanpa sadar kunaikkan nada bicaraku dan itu malah bikin Sakura tambah kesal.

“SASUKE BAKA! DASAR GAK PEKA!” teriaknya sambil menepis tanganku.

“Hei, Tunggu dulu. Aku tak mengerti. Kenapa kau tiba-tiba marah padaku? Apa sebenarnya maumu? Sakura…!” kembali kukejar dia. Kali ini langsung saja kupeluk gadis itu dari belakang. “Apa yang kau inginkan dariku?” bisikku lembut di telinganya.

“Kau membenciku?” gumam Sakura, malah balik bertanya. “Kau tak suka padaku?”

Kurasakan tubuh Sakura gemetar, kupaksa kembali dia berbalik padaku. Perlahan kuangkat dagunya, dan kulihat ada raut kesedihan di wajahnya. Emeraldnya pun tampak sedikit basah. Balas menatapku nanar. Aku makin mengernyit heran.

“Kau kembali mengabaikanku, Sa-su-ke…?” lanjut gadis itu dengan suara yang bergetar. “Apa kau menyesal…”

“TIDAK!” bantahku cepat, setelah akhirnya aku sadari apa yang sebenarnya ingin Sakura sampaikan. “Aku tak membencimu. Aku tak mengabaikanmu. Aku tak menyesal bersamamu. Kenapa kau berpikir seperti itu tentangku, heh?!”

“Habisnya…” Sakura menunduk, kian merengutkan badan. “Kau bersikap dingin seperti Sasuke yang dulu. Ka, kau… daritadi tak coba menyentuhku,” Perlahan dia buka simpul tali kimono handuknya. Membuatku melohok dan rasanya bagai tersengat listrik ketika dia perlihatkan gaun tidur berbahan silk lembut yang cukup mini dan sexy melekat di tubuhnya. “Apa aku tak cukup menarik buatmu ya~…” desahnya kecewa.

O-M-G… Salah besar, Sakura!

“Baka!” lekas kupeluk dirinya, “Jangan berpikir seperti itu. Aku tadi diam saja karena aku tak tahu harus berbuat apa. Aku takut salah lagi di matamu. Kukira kau mungkin akan menolakku. Tapi melihatmu sekarang, kau tahu, aku malah jadi makin ingin menerkammu, hehe~…” ucapku sambil terkekeh.

“Sasuke~…”

“Lalu sekarang apa yang kau inginkan dariku?” Sedikit kukendurkan dekapanku, “Hei, hmm, Sakura~…” Kutatap dia lekat-lekat sementara kusentuh bibir ranumnya lembut dengan ujung jariku, “Sebagai awal, apa aku boleh minta ini?” tanyaku ragu.

“Hah? Hahaha… ” Sebelah alis Sakura terangkat dan gadis itu malah tertawa kecil, “Tumben tanya dulu, biasanya kau suka langsung nyosor tak peduli tempat dan waktu.” sindirnya.

“Err, iya habisnya aku belajar dari pengalaman. Aku bertanya karena takut nanti kau tak suka dan malah marah padaku. Jadi aku…”

Cup~…

Belum selesai aku bicara, Sakura sudah menyela dengan mengecup bibirku sekilas. “Tentu saja.” ucap gadis itu kemudian. Dia lepaskan dekapanku lalu beralih mengalungkan kedua tangannya di leherku. “Lakukanlah Sasu~… hmm, terus terang aku pun sama. Rasanya bibirku juga kesepian lama tak dicumbu olehmu.” godanya.

“Hn?” Mendengar jawaban polosnya yang terkesan merajuk, itu membuatku tertawa geli, “Hahaha… Sakura, sejak kapan kau jadi seagresif ini?”

“Hmm, sejak aku lama bergelut dengan bahan-bahan soal ujian dan kau tak menyentuhku. Jangan cuekin aku dong, Sasuke~…” jawabnya sambil tersenyum nakal.

“Hn, baiklah, kalau begitu aku juga tak akan segan-segan.” balasku sambil menyeringai. Tak buang-buang waktu lagi, lekas kupersempit jarak diantara kami. Sementara kudekap erat tubuhnya, kening dan ujung hidung kami pun bersentuhan. “Kau tahu, aku rela berikan segalanya untukmu Sakura, asal satu hal…”

“Apa?” tanya Sakura polos.

“Cintai aku.” kataku seraya mendaratkan bibirku diatas bibirnya. Meresapi setiap sentuhan, debaran dan hasrat yang membara dalam satu rasa yang sama. Untuk beberapa lama kami kompak memainkan lidah, menggerakkan bibir untuk saling memberi kenikmatan dalam sebuah french kiss soft and sweet.

“Iya, tentu saja. Aku mencintaimu.” bisik Sakura seusai pagutan. Dibingkainya wajahku dengan kedua tangan kecilnya seraya membelaiku lembut. “Aku selalu mencintaimu, Sasuke…”

Mendengar kalimat itu membuat hatiku luar biasa senang. Dan tak ada orang lain yang mampu membuat senyumku mekar tulus dengan sendirinya selain Sakura. “Aku tahu,” Aku percaya ketika kulihat jelas tak ada keraguan dalam emeraldnya. “Dan karena aku pun mencintaimu, makanya aku selalu inginkan lagi… dan lagi… cinta darimu, nyonya Uchiha.”

“Kyaaa~…” Sakura memekik kaget ketika aku tiba-tiba menggendongnya ala brindal style menuju kamar kami. “Mau apa kaaaauuu…”

“Aah, jangan pura-pura. Kau sengaja bersikap manja padaku bukannya ingin menggodaku? Kau inginkan ‘itu’ juga kan…” kataku sambil pasang tampang innocent. Wajah Sakura sontak bersemu merah. Aku yakin dia paham maksud dan apa mauku. “Ayo kita sempurnakan pernikahan kita. Sekalian buat pesanan kakak dan orang tua kita, hehe~…”

“Hmmm…” Sakura mengatupkan bibirnya rapat-rapat. Emeraldnya terkesan takut melihatku.

“Tenang saja. Kali ini aku akan memperlakukanmu dengan lembut. Jadi jangan ada penolakan apalagi tamparan.” ucapku sambil menyeringai setengah mengancamnya, “Ku jamin kau akan puas~…”

Dering bunyi alarm terdengar mengusik. Kugapai-gapaikan sebelah tanganku meraih jam weker digital di atas meja sisi tempat tidur. Sepertinya sudah berbunyi berulang kali dari tadi, tapi baru sekarang aku sadar dan terbangun dari tidurku yang lelap. Dengan onyx yang sedikit terbuka, kulihat waktu sudah menunjukkan pukul delapan pagi lebih. Sambil menguap lebar, aku menggeliat sebentar, sekedar meregangkan otot-ototku yang kaku. Sementara itu kulirik sebelah tangan putih yang tergeletak diatas dada bidangku yang telanjang. Menelusurinya hingga sampai pada helaian merah muda yang sedikit berantakan menutupi wajah sesosok gadis yang masih tertidur disampingku.

Eh, gadis? Tidak. Dia sudah jadi seorang wanita sekarang. Tanpa sadar aku terkekeh pelan mengingat kejadian semalam. Rasanya malu juga, sampai buat wajahku kembali terasa panas dan pasti bersemu merah.

“Ng~…” Sakura melenguh, tak lama dia ikut terbangun dari tidurnya. Sebentar menggeliat sambil mengucek-ucek mata. “Sa… su… ke…” gumamnya, tatkala melihatku dengan emerald yang masih menyipit.

“Hn, pagi, Hime~…” sapaku sambil merapihkan sedikit helaian rambut di pipinya, aku daratkan sebuah kecupan ringan di keningnya yang lebar.

“Eeh, sudah pagi? Jam berapa sekarang?” tanya Sakura.

“Hampir jam setengah sembilan.”

“Apa?! Kenapa kau tak bangunkan aku…” panik Sakura.

“Aku juga baru bangun.”

“Ya ampun, aku terlambat. Kau ada jadwal kuliah pagi ini kan? Cepat bangun, mandi, siap-siap. Aku harus buat sarapan, menyiapkan pakaianmu, lalu… Kyaaa~…” Sakura hendak bangkit namun aku cegah. Kutarik kembali tubuhnya hingga terkapar lagi disampingku. “Minggir dulu Sasuke. Jangan bercanda. Aku harus lakukan tugasku…”

“Tugasmu?”

“Tugas sebagai istri yang baik.” jawab Sakura, “Hmm, melayani suami…”

Sesaat aku tertawa kecil mendengarnya, “Heh, sudahlah, hari ini aku mau bolos. Aku ingin habiskan waktu berdua seperti ini bersamamu.” godaku sambil mengunci Sakura dalam dekapan erat. “Ini termasuk juga pelayan lho, Sa~ku~ra~…”

“Err, ta, tapi kan…” Sakura coba mendorongku jauh.

“Kenapa? Kau tidak suka?” gumamku sambil memicingkan mata, menunjukkan rasa kesal.

“Eh, tidak. Bukan begitu maksudku. Hanya saja aku…”

“Hn, kau menyesal?” tanyaku lagi.

Wajah Sakura berubah tegang. Dia gulirkan emeraldnya kearah lain menghindari tatapan onyx-ku.

“Begitu ya?” dengusku kecewa, “Aku salah lagi? Sudah berbuat seenaknya. Semalam aku terlalu memaksamu. Aku sudah menyakitimu?”

“Tidak. Sama sekali tidak.” sela Sakura sambil menggeleng cepat. Emerald itu akhirnya berani menatapku lurus. Dia ambil sebelah tanganku dan menggenggam erat. “Aku sama sekali tak menyesal, Sasuke. Kau tak salah. Kau juga tak memaksaku. Ehm, iya, sakit sih, sedikit, a, awalnya… tapi… tapi aku suka… dengan perlakukanmu semalam.” Semburat garis kemerahan tampak muncul di kedua belah pipi Sakura ketika dia menggulum senyum malu-malu, “Aku bahagia. Terima kasih.”

“Hahaha~… benarkah?” Aku senang sekali mendengarnya, “Aku juga bahagia, Sakura. Syukurlah kalau kau puas.”

Mantan gadis itu pun mengangguk dalam pelukanku. “Iya, sangat puas~…”

“Hn, kalau gitu apa mau coba sekali lagi, Sakura? Anggap saja olahraga pagi…”

“Eh…?”

Ting tong… Ting tong… Ting tong…

“Tch, siapa sih?”

Baru juga sebentar kami nikmati kemesraan di pagi hari, suara bel pintu yang ditekan kasar itu langsung merusak suasana. Padahal aku lagi asyik-asyiknya dan sedang malas beranjak dari tempat tidur. Tapi melihat keadaan Sakura yang masih tampak berantakan, mustahil dia yang pergi membukakan pintu. Dan sepertinya tamu itu punya urusan penting. Sampai menggedor pintu segala selain membunyikan bel, maksa minta bertemu.

“Eeh, tunggu Sasuke!” cegah Sakura, sebentar menahan bahuku sebelum aku bangkit dan menyibakkan selimut. “Err, ini, pake dulu…” lanjutnya dengan wajah merah padam seraya menyerahkan celana boxer-ku.

“Ah, hahaha~…” aku tertawa geli jadinya, “Iya, tentu saja. Kau pikir aku gila mau menunjukkannya pada orang lain selain dirimu.” Lekas kupakai dibawah selimut dan segera beringsut turun. Memungut potongan pakaian lain yang berserakan di lantai. Beberapa kuserahkan pada Sakura yang masih terlihat polos dan sensual dalam balutan sprai dan selimut. Sambil jalan menuju pintu aku pakai pakaianku sekenanya.

Duk..duk..duk.. Ting tong… Duk..duk..duk.. Ting tong… Ting tong…

“Iya, tunggu sebentar. Gak sabaran amat sih…”

Cklek…

“Hallo, my lovely baka otouto~…” sapa Itachi riang. Begitu kubukakan pintu, tanpa dipersilahkan lelaki itu langsung berhambur masuk ke dalam. “Mana adik iparku?” tanyanya sambil celingak-celinguk. “Mana? Mana Sakura? Mana diaaaa…?”

“Ada apa, nii-san?” tanyaku datar. Ayolah, masa meski sudah tinggal terpisah darinya, aku dan Sakura masih harus selalu diganggu oleh sikap rese kakakku ini, ck~…

“Aku mau sampaikan kabar gembira.”

“Kabar apa?”

“Fufufufu~… Kejutan. Nanti saja ah, akan kuberitahu setelah aku bertemu Sakura. Jadi dimana dia, Sasuke?” kata Itachi, sambil tertawa-tawa mencurigakan.

“Tch, kabar apa sih? Katakan saja sekarang. Nanti aku sampaikan.”

“Tidak bisa. Aku ingin mengatakannya langsung pada Sakura-chan.” Itachi berjalan menuju dapur. Mengira bisa menemukan Sakura disana. “Lho, dapurnya masih bersih. Sakura tak memasak untukmu? Kalian tidak sarapan? Yaah~ padahal aku mau minta makan…” Lelaki berkuncir itu malah buka-buka kulkas dan mengambil botol orange juice dan gelas. Aku jadi semakin mempertanyakan pentingnya tujuan dia datang kemari.

“Hn. Begitulah. Kami baru bangun. Makanya Sakura belum bisa diganggu.” kataku, sambil melirik lorong menuju kamar kami.

“Hooo~…” Itachi balas melirikku, memicingkan onyx-nya dengan tatapan curiga. “Kalian sudah melakukannya? Bagaimana rasanya Sasuke?” goda kakakku itu. Cepat-cepat dia berjalan menghampiri dan menelisik memperhatikan wajahku.

“Ehm,…” Dipandangi seperti itu bikin aku jadi gugup dan malu.

“Adeuh~… suit… suit… Adikku sudah makin dewasa nih, cie…cie…” Itachi towel-towel daguku.

“Heh, sudahlah nii-san. Hentikan!” cepat kusingkirkan tangan jahil itu. “Apa tujuanmu sebenarnya? Kalau tak penting cepatlah pergi dari sini…”

“Eh, ada kak Itachi?”

Menanggapi suara itu, sontak aku dan Itachi menoleh. Melihat Sakura, yang syukurnya sudah berpakaian biasa datang menghampiri. Aku sempat takut dia akan muncul dengan mengenakan silk dress sexy-nya yang dipakai semalam. –tentu saja tidak, Sasuke, plis deh–

“Whaaa~… Sakura-chan, adik iparku yang cantik dan manis, apa kabarnya?” sapa Itachi.

“Kabar baik, nii-san.” jawab Sakura sambil tersenyum.

“Apa kabarnya juga calon keponakanku? Fufufu~… semalam udah buat sampai manaaa~…” Bletak… Sedikit kutampol kakakku itu sebelum bicarakan hal lain yang bisa bikin aku dan Sakura blushing. “Itaiii~…” ringis Itachi, “Dasar, gak sopan, pake pukul-pukul aku segala…”

“Baka, makanya berhentilah menggoda kami.” desisku.

“Aku kan cuma bercanda, Sasuke~…” protes Super Duper Baka Aniki-ku itu.

“Hn. Sekarang sudah ada Sakura nih, tadi mau kasih kabar apa?” tanyaku to the point, kembali pada pokok pembicaraan.

“Ah, iya, ini…” Itachi merogoh saku celana jins-nya, mengeluarkan sepucuk amplop lantas menyerahkannya pada Sakura. “Sepertinya waktu daftar kau tulis alamat rumah lamamu ya? Ini baru sampai tadi pagi, bukalah.”

Sakura tampak gugup sesaat menerima amplop hitam berlogo awan merah itu. Sudah tahu isinya adalah surat kelulusan Ujian Akatsuki. Antara diterima atau tidak, Sakura terlihat takut mengetahuinya.

“Percayalah. Kau sudah berusaha keras…” kataku, meyakinkannya. Kuletakkan tanganku di kedua bahunya, ingin berikan kekuatan.

“Hn,” Sakura mengangguk. Perlahan, sambil menghela nafas panjang, dia buka isi amplop itu dan kami berdua sama-sama membacanya…

Haruno Sakura

Nomor peserta: 20xx – 123- 765

Dinyatakan:

LULUS

Sebagai calon mahasiswa baru Fakultas Kedokteran Universitas Akatsuki

“Kyaaaaa~… Sasukeeee…” pekik Sakura langsung berhambur memelukku. Sebentar dia tertawa-tawa sebelum disela tangis bahagia. “Aku tak percaya… Apa ini mimpi? Aku berhasil… Sasuke… Sasuke… Ini sungguhan kan? Aku… aku… lulus… huaaaa~…”

Melihatnya sesenang ini aku pun ikut senang. Kubalas senyum dan tawanya dengan tawa gembiraku. “Iya, selamat ya, sayang~…” ucapku seraya menyeka air mata bahagianya dan memberikan kecupan di pucuk kepala merah mudanya.

“Wah~… Jadi juga nih calon dokter. Selamat ya.” sela Itachi. “Kau tak ingin berbagi kebahagiaan dengan guru privatmu, Sakura?” Lelaki itu iseng membuka kedua tangannya, minta dipeluk juga.

Sakura menatapku, sekilas aku mengangguk pelan. Senyum gadis itu mengembang, lalu berbalik menghadap Itachi. Dan yah, sekali ini saja. Ingat! Hanya sekali ini aku ijinkan Sakura-ku memeluk pria lain selain diriku.

Omedetou, my lovely imouto~…” ucap Itachi.

Arigatou, onii-chan~…” balas Sakura.

Kata ‘Terima kasih’ juga kuucapkan pada Itachi. Karena bagaimanapun dia sangat berjasa membantu Sakura meraih impiannya. Dan kalau kuingat kembali, tanpa kehadiran dan dukungan kakak disamping kami, aku dan Sakura mungkin tak akan bisa melangkah sampai sejauh ini.

“Yup, cukup.” selaku, lekas menarik Sakura kembali.

“Ya ampun, Sasuuuu~… belum juga lima detik.”

“Habisnya dia ini milikku yang paling berharga, wuek!” kataku sambil menjulurkan lidah. Aku kembali pada sikap posesifku.

“Haaah~ Dasar kau ini…” Itachi manyun dan kembungkan sebelah pipinya, sambil garuk-garuk belakang rambut raven panjang kuncirnya.

Aku dan Sakura saling lirik, tersenyum dan jadinya kami bertiga sama-sama tertawa.

“Hahaha~…”

Begitulah…

Semoga kegembiraan dan kebersamaan seperti ini terus berlanjut di setiap kami tapaki hari-hari bahagia menuju masa depan.

.

.

=0=0=0=0=0=

.

.

Musim semi. Awal semester baru…

“Wah~ kurang ajar sekali kau, Temeee~…! Jadi selama ini kau berbohong padaku?” kesal Naruto. Dia cengkeram erat kerah bajuku. “Kau anggap aku ini apa, heh?! Sampai merahasiakan hal sepenting itu selama empat tahun. Kau tahu, betapa terkejutnya aku pas menerima surat undangan itu. Kau, kau tiba-tiba akan menikah. Dengan Sakura-chan pula…”

“Hn. Maaf.” ucapku sambil tersenyum samar. Segera kusingkirkan lengan pemuda berkulit tan itu. Aku tahu barusan dia tak bermaksud kasar. Sebagai sahabat, Naruto jelas merasa kesal. Aku sama sekali tak memberitahukan rahasia ini sedikitpun padanya.

“Oh Kamisama, aku sama sekali tak mengerti sebenarnya sandiwara apa yang selama ini kalian berdua mainkan. Teganya kau berpura-pura dan memperlakukan Sakura seperti itu. Sakura juga hebat sekali. Dia sungguh mencintaimu sampai bisa tahan melewati semuanya.”

“Hn.” Aku mengangguk setuju. Benar apa kata si Dobe. Teringat hari-hari penuh penderitaan dan siksaan batin yang kuberikan dulu pada Sakura, tapi masih saja selalu ada cinta darinya untukku.

“Kalian pasti sudah melewati banyak hal dan masa-masa sulit.” lanjut Naruto, “Kau juga, pukulan balik yang kau terima sejak kejadian itu pasti sama menyakitkannya.”

Aku menggeleng, “Tidak, Dobe. Tidak seberapa bila dibandingkan dengan Sakura. Aku hanya kena karma.”

Ada masa-masa aku penuh penyesalan. Rasa bersalah. Menumbuhkan cinta yang sebelumnya tak ada. Mengejar hilangnya cinta yang sebelumnya ada. Kejujuran hati. Tanpa kusadari perasaanku tumbuh lebih besar jauh dari perkiraan. Sampai memunculkan kecemburuan dan hasrat ingin memilikinya. Tak mau lepas. Aku yang terlalu mencintainya… Aku yang inginkan lebih darinya… Lagi dan lagi dari cintanya… Semua itulah yang kini membawaku pada kebahagiaan.

“Jadi sekarang kau seorang pria beristri, heh?!” sindir Naruto, menggodaku. “Sama sekali gak punya tampang. Padahal kau belum dewasa tapi…”

“Heh, apa kau bilang?!” Aku kunci leher pemuda itu dengan sebelah tanganku. Bercanda pura-pura mencekiknya. Tapi tetap masih bisa bikin Naruto mengerang kesakitan. “Dengar ya Dobe, aku sudah jauh lebih dewasa dan berpengalaman darimu.”

“Aargh, baru juga sekali kau melakukannya sudah sombong.”

“Tch, dasar bodoh. Aku bisa melakukannya berkali-kali, tiap hari dan tanpa pengaman karena kami sudah menikah sekarang.”

“Hoi, jangan racuni pria bujang sepertiku dengan pemikiran mesummu itu. Bagaimana kalau nanti aku juga jadi ingin melakukannya dengan Hinata…”

“Hn. Kalau sudah tak tahan, nikahi saja dia Dobe.”

“Seperti yang kau lakukan pada Sakura gitu~…?”

Blush… Entah kenapa wajahku kini terasa panas. Pernyataan Naruto seolah tepat mengenai diriku. Apa aku cepat-cepat menikahi Sakura karena inginkan ‘itu’…?

“Eh, itu Sakura-chan!” seru Naruto tiba-tiba.

“Heh, jangan seenaknya panggil dia dengan sebutan –chan.” protesku.

“Jadi kau mau aku memanggilnya nyonya Uchiha?”

“UCHIHA SAKURA? HAHAHAHA…” gelegar tawa seseorang.

Aku dan Naruto sontak kembali menoleh. Melihat sekumpulan gadis-gadis yang tengah mengerumuni Sakura di depan mading sana. Walau jarak kami sekarang masih terpaut sepuluh meter, tapi aku cukup bisa mendengar jelas apa yang tengah mereka bicarakan.

“Tch, kukira siapa waktu kulihat ada nama Uchiha terpampang dalam daftar nama mahasiswa baru tahun ini. Tahunya kau, si gadis menyedihkan!” cibir seorang gadis berambut pirang panjang. Kukenali dia adalah Shion, anak satu sekolah dengan kami di Konoha dulu. Temannya Karin dan salah satu gadis yang pernah ikut melabrak Sakura. Sekarang dia pun melakukannya lagi disini, tepat dihadapanku.

“Jangan bercanda ya, sejak kapan Haruno jadi Uchiha? Apa kau terlalu terobsesi dengan Sasuke sampai melakukan hal konyol seperti merubah namamu sendiri?” lanjut Shion.

“Atau keluargamu bangkrut dan jatuh miskin lantas minta dipungut oleh seorang Uchiha, hah?!” sambung gadis lainnya yang lekas disambut tawa rekan satu genk.

“Hahaha, dengar, meski kau tahu Sasuke dan Karin sudah putus, tapi mustahil kau akan mendapatkan Sasuke sekarang. Fans-nya banyak dan dia mungkin tak akan pernah melirikmu barang sekilas pun. Teruslah bermimpi, dasar penguntit. Tch,…” ucap Shion sadis sambil mendorong tubuh Sakura hingga menabrak tembok, sebelum akhirnya gerombolan gadis-gadis itu pergi. Masih dengan tertawa-tawa, mengumpat dan mencibir Sakura. Buat aku geram melihatnya.

Lekas saja kuhampiri Sakura. “Heh, kau kenapa diam saja?” tanyaku pada wanitaku yang justru malah menundukan kepala dan berwajah suram setelah diperlakukan begitu.

“Ah, Sasuke…?” Sakura tersenyum kaku, menatapku dengan iris emeraldnya yang sedikit basah. “Eu, itu, aku pikir seperti dulu. Demi kebaikanmu mungkin di kampus pun hubungan kita sebaiknya dirahasiakan…”

Grep…

Tanpa basa-basi lekas aku ambil sebelah tangan Sakura dan menyeretnya.

“Heh, kalian! Tunggu!” panggilku pada Shion cs.

Gerombolan gadis-gadis itu terhenti saat aku menghadang langkah mereka. Ada yang terkejut. Ada yang senang. Salah tingkah. Bahkan tampil tebar pesona dihadapanku.

“Iya, Sasuke. Ada perlu apa?” tanya Shion, sok ramah. Tapi matanya sesekali menatap tajam Sakura yang berdiri disebelahku dan terlihat heran dengan tangan kami berdua yang saling menggenggam.

“Kalian ingin tahu kenapa dia bukan lagi seorang Haruno? Benar sekali, dia sudah menjadi bagian dari keluarga Uchiha sekarang.” kataku, berikan penjelasan.

“Eeehh?!” Keterkejutan tampak dalam raut wajah mereka semua. “Ah, hahaha~… jadi benar ya, hmm, isu kalau Sakura itu anak pungut keluargamu…”

Masih saja tak percaya? Apa aku kurang tegas mengatakannya? Perlu kutunjukan?

Kulepaskan genggaman tanganku pada Sakura, beralih memegang pinggangnya seraya menarik tubuh itu makin merapat padaku. “Sa..su..ke..” Emerald Sakura membulat ketika tanganku yang satunya lagi merengkuh wajah cantik merona merahnya dihadapanku.

“Dia ini istriku.” ucapku, langsung memberikan kecupan mesra pada Sakura.

Dihadapan semua orang.

“APAAA…?!”

Syok. Tepar. Pingsan…

Hn, terserah apa jadinya mereka kini setelah tahu kebenarannya. Aku kembali melangkah dan menggandeng tangan Sakura. Berjalan pergi seolah tak terjadi apa-apa. Sakura menutupi wajahnya yang blushing berat dengan sebelah tangan yang bebas, seperti sedang melarikan diri dari tatapan orang-orang di sekitar. “Ka, kau… seenaknya… menciumku… di depan umum begini lagi… tak malu apa…”

“Hn. Biar saja.” balasku cuek. “Mulai sekarang tak perlu lagi dirahasiakan. Biarkan semua orang tahu, Sakura Uchiha itu istri Sasuke Uchiha. Paham maksudku, Sakura?” kembali kupeluk tubuhnya. Menatap emerald itu lekat-lekat. “Supaya kesalahan yang sama tak terulang lagi. Supaya kelak jangan ada penyesalan. Supaya kau tak terluka oleh diriku yang berlaku kejam menutupinya. Supaya kita bebas tunjukan perasaan kita. Supaya cintamu terbalas. Supaya aku mencintaimu. Supaya kau mencintaiku.”

Sakura, cintai aku lagi…

Lagi…

Dan lagi…

Lebih dari ini…

“Iya, Sasuke~…” balas Sakura sambil tersenyum bahagia. “Aku mencintaimu lagi. Dan lagi…”

=0=0=0=0=0=

F.I.N

=0=0=0=0=0=

Mau tau lanjutan kisah SasuSaku cerita yang ini, baca juga SEKUEL-nya

LOVE YOU MORE


A/N:

Yattaaaa~… (^-^)/ akhirnya tamat juga, fufufufu~…

Senangnya bisa selesaikan fic yang satu ini. Chapter terakhir penuh perjuangan setelah lebih dari 3 minggu saya hiatus untuk menyelesaikannya. Dengan sibuknya kehidupan dunia nyata dan miskinnya ide (T-T)…

Karena itu maaf untuk keterlambatan publish. Diluar dugaan ternyata jadinya sepanjang ini (9rebuan kata). Saya harap semoga Readers puas dengan hasilnya (^-^)v… Bagaimanapun SasuSaku must to be Happy Ending, jiahahahaha~… 😀 😀 😀

Special Thanks to…

YaYaK, kazunarilady, Dwi Kharisma, asdf, Marshanti Lisbania Gratia, Lailan slalu mencintai ghalma, Sarah Zakila, sv3p, Jile Tamariska Sing, Decha, chii, Sslove, Itha, Rahma, nathaya, Amaterasu Uchiha, zoggakyu, gee, sohwarizkia, ayu sasusaku, Eviech, Uchiha Nanda, qori, Judy Maxwell, Tyara Hinamori, Dika Rahmat, LoLaa Uchiwara, KazuhaRyu, Nur Ida ‘Claudya’ Mahmudah, Fiiedy, ichi, yamanakas flower, Linda Boniarti, ateko riri, Faris Akira  dan kamu yang udah baca FF ini tapi gak meninggalkan jejak komen.

Tanpa dukungan kalian mustahil saya akan sampai ke tahap ini (13 chapter donk, panjang amat ya =_=a)… Kalau ada kesempatan mungkin bakal buat Another Side Story-nya untuk menjawab keGaJean yang masih bikin Readers penasaran, hihi~… (Kalau ada yang ingin disampaikan/ditanyakan silahkan komen, OK?!)

Maaf untuk segala typo. Thanks buat yang concrit. Walo kayanya tetep ada miss (duh, susah amat ya edit)… (T-T)

Maaf juga klo ceritanya jelek dan mengecewakan. Terutama buat yang gak suka ke-OOC-an Sasuke, haha~ (=A=)… Maaf, saya tiada ada maksud merusak imej. Sasuke tetap cowok paling cool, keren, tampan, kakkoi sedunia shinobi, Love Sasuke very much deh (>.<)/

Dan saya ucapkan terima kasih banyak untuk semua komentator, reviewer, readers, yang udah baca mpe chapter terakhir ini m(_ _)m

Sampai jumpa di FanFic FuRaHa lainnya… Next Project siap konsentrasi buat bikin Fic AU SasuSaku lain (Money Love Gamble) dibaca juga ya, hehe~ #promosi

–(^0^)/ see u~

115 Comments

Leave a Reply
  1. kwrennnnnnnnnn feelnya edunnnnn fiuhhhhh bemer2 tarik napasss lama ditunggu bwner2 mantep abis….keren banget…bener2 kerenn…worthed ditunggu lama…..

  2. whaaa…udah tamat ya?T^T
    sedih rasanya berpisah sama cerita ini,tapi biarlah,seperti liburan,cerita pasti berakhir(kalau ada yang baca masig kurang ngerti arti dari kata-kata [sok]bijak tersebut,kita sama)
    Money Love Gamble chap 4-nya kutunggu
    (^_^)/

  3. kya..
    Ending..
    T_T

    akhrx stlh menunggu beberapa minggu
    up-date uga..

    Endx keren..
    Itachi ttp j ganggu acara cocwetz sasusaku..
    Tp krn itachi uga sasusaku baikan..
    Hehe

    trims ya kak ud selesain critax..

    • iya, itachi ganggu aja. mungkin karena ingin isengi Sasuke atau kecemburuan terhadap Sakura, haha~

      betul, berkat Itachi mereka baikan, jadi ada gunanya juga dia balik lagi ke keluarga Uchiha bukan buat recoki hubungan SasuSaku

      makasih juga udah bersedia baca n komen. ikutin cerita ini mpe tamat 😉

  4. yaaaaaah….
    tamat yaaa… 🙁
    tapi endingnya sweet banget… like this lah pokoknya…
    pengen ngakak waktu naruto bilang
    “Hoi, jangan racuni pria bujang
    sepertiku dengan pemikiran
    mesummu. ”
    sasu mesuuum…ahahaha..
    *ditendang sasu*

    • mudah-mudahan nanti bisa bikin sekuelnya buat mengobati kerinduan terhadap cerita ini *halah*

      hehehe~ yang mesum tuh authornya 😉 hihihi~… tapi suka ya klo Sasuke bersikap mais n lembut ma Sakura, hahaha~ *SasuSaku Lover* sih

    • syukurlah klo ceritanya suka 😀 padahal sempet mandeg lama nih karena miskin ide.
      iya, sedih. tapi nanti mungkin bakal bikin sekuelnya…
      ditunggu saja 😉
      makasih udah mengikuti cerita ini mpe tamat dan bersedia komen 😀 😀

  5. jiahahahah!!!!!! sasuke jadi bokep kayak jiraiya… tapi kerenloh sensei!!! ayo lanjutin yg lain!! fighting!! gogogogogogooooo!!!!

  6. huhuuhuhuhu gomennasai telat lagi komen T__T ud baca kapan tau di hp tapi krn berhubung buka di PC baru sekarang jd bru smpt komen 🙂

    #keluarin note komenan FF#

    #bachotreaderstarted

    aaaaaaaaaaa demi Sasu ituuuuuuu …aaaaa Sasu beruntung banget punya istri kaya Saku ~~ aku suka bnget ama karakter tachi disini bener bener seorang kakak yg perhatian bangett ~~

    hmm untuk last chapter aku uda puas banget ama ceritanya aaaaaa semua rasa kesel ama Sasu gara2 nyakitin Saku kayanya uda terbalaskan hahhahha
    feelnya juga dapet …

    overall semuanya OK !!! Muaaach muaachh :* sekian bachot readernya

    fufufufuufu kangen uda lama ngga kesini biasanya seminggu bisa buka ini blog beberapa kali hahahahahah 😀

    hwaiting buat FF money nyaa

    fiuuuungg #menghilang

  7. Akhir.a bsa komen ^^a
    wah happy ending . . Like this deh
    selamat ya Furaha-san uda bhasil mylsaikan fic ini . Dtunggu fic selanjut.a 😀

    • Hehe~… makasih juga ya udah baca dna komen di fic ini 😀

      sip..sip.. udah ada 2 judul baru tuh… MoneyLoveGamble ama PRECIOUS…
      kalau berkenan, dibaca juga ya 😀

  8. wah udah update v ketinggaln jauh bgt,,ceritanya kerennnn
    oia

    ka fura mw sedikit curcol kali aja ka fura bisa cari solusinya,,,

    cherry love me again..di pikir cuma fan fic doang,,ternyata aku rasain sendiri ka…jaman sekarang knpa msh ada perjodohan alasan’y cuma medekatkan saudara yg udah jauh..ga masuk akal sekali
    pengen rasanya kaya itaci kabur dari rumah, v ga punya keberania tuk kabur,,
    baca lg ni fanfic dr awal pe akhir jd nangis bombay,,T.T,,,
    mw aku contoh sasuke yg jd jahat,,v takut kena karma’y..pokonya baca nich fanfic jd galau,,

    maaf klo bikin rusuh di blog’y ka fura

    makasih

    • waduh, apa itu kisah pribadimu???

      wah~ pasti galau ya klo ada di posisi Sasu.

      Makasih udah baca n komen, juga ikuti Fic ini dari awal mpe tamat dan bersedia komen 😀
      ga bikin rusuh ko. Komen SV3P selalu dinanti 😉

  9. aah selesai ceritanya, padahal masih seru…hehe

    itu kenapa ninja shipudeen bukan-nya naruto shipudeen yah ka …..???

    tapi tetep keren deh, 1000 jempol buat kak fura….. ditunggu fic selanjutnya

    • hehe~ klo Naruto Shippuden ntar ceritanya yg jadi tokoh utama disitu Naruto temannya Sasuke dong. Jadi saya ganti jadi Ninja shippuden 😀

      Makasih udah baca n komen.
      Sip… sip… Fic lain in-progress ko. baca juga ya 😀

  10. Halo *celingag-celingug*
    slm knl..
    Sbnr’a saia bkn pcinta sasusaku, lbh tepat’a lebih sk am hbngn yaoi sasunaru khehehe~ pi aku normal kok.. *nangis d pojok’n*
    krn saia jg trmsk mesum, jd ckp brSmangt lo ad adegan smut,, hahaai.. *KEtawa nista*
    pi gag ada adegan ranjang yg bnr2 ranjang yah XD *d lmpar panci* pd akhr’a ckp salud am author yg brhsl mmbwt Q pnsrn n mmbc’a smpe akhir krn niad awl’a si mo bc FF’a the Gazette *curcol*
    Saia sk karakter2’a, wlw sasu trblg ckp agresif pi mantap lh..
    Inti’a,, SAIA SUKA
    semangat aj wat author’a, LANJUTKAN! *ala SBY*
    akhr kt saia ucapkn wassalam, moga sllu dpt insPirasi aja
    ganbatte kudasaaaaai ^^/ <3

    • Salam kenal juga 😀

      Thanks banget ya udah baca n menyempatkan diri buat komen *senangnya* walo kayaknya baca Fic ini karena nyasar, hehe~

      Ow, suka Yaoi (*-*)?

      Iya, ga ada adegan ranjang. belum berani saya buat yang rate-M *walo baca sih berani* fufufu~ #tawa nista

      hehe~ Sasuke jadi OOC dan mesum *mungkin* #DihajarSasuke

      Amin.. amin… makasih semangatnya 😀

      Yosh (^-^)/

  11. Hore akhirnya bisa comment.,

    Fic yang muncul saat kk FuRa sedang semedi dimall, Akhirnya Cherry~ love me again berakhir dengan bahagianya mereka menikah.,

    Selamat kk FuRa sekali lagi telah menyelesaikan fic multichap’ya.,

    Enggak terasa publish chap pertama bulan Februari dan selesai bulan September (tapi kenapa aku comment bulan November?) dan saat itu aku reader yang comment pertama dan sekarang di last chap aku reader yang comment terakhir., khakhakhakha

    Wah~ ini November, berarti sudah setahun aku menjadi pengunjung di Blog FurahaSekai., *tebar-tebar bunga.,

    • Whuaaaaa~ akhirnya YaYaK komen 😀

      Iya, ini fic yang berasal dari sekelebat inspirasi tak sengaja ternyata bisa selesai juga. Wah~ bahkan saya ga perhatikan kapan pertama fic ini publish, ehehehe^-^a

      OwO terimakasih udah senantiasa mengikuti blog ini dari awal mpe sekarang. Dan saya pun ingat YaYaK-lah yang dulu pertama komen fic saya Hold My Hand fufufufu~

      • Wah~ komenku ternyata ditunggu., Q^Q *terharu

        Oh~ benerkah aku yang komen pertama di fic pertama yang kubaca itu?., O.o
        Jujur itu fanfic pertama yang ku baca dan terima kasih kk FuRa telah mengenalkan dunia fanfiction, dunia yang aku butuhkan saat itu sampai sekarang., (perasaan hari ini penuh dengan ucapan yang berkonotasi syukur itu ya?.,)

        ngomongin Hold my hand, aku udah baca omake’ya dan pertama aku geregetan sama Danzo yang pakek tutup gerbang segala pas SasuSaku mau kabur.,
        Tapi terus geregetan sama Sasu, kenapa enggak cepet jawab waktu ditanya sama Fugaku, benarkah ia mencitai Saku dan tidak menyesal mengambil ‘punya’ Itachi.,

        tapi akhirnya bahagia berkat Itachi ikut bicara., *peluk Itachi-nii keriput (?) Kabuur~

        • Wah, baru saya berencana mau publish jg omake itu di blog.

          Hehe~ itu omake sebenarnya saya buat dadakan dan diluar rencana awal berhubung ingin menyajikan sesuatu yang berbeda buat readers FFn yang jg pernah baca tuh fic di blog supaya ga bosen. Jadi maaf klo tamatnya justru malah terkesan aneh ^_^a

          Cuma saya buat sedikit coz emang omake, walo pengennya agak panjangan buat jelasin kisah SasuSaku lebih jauh. Sayang sedang tidak ada ide waktu itu. Padahal mungkin Danzo bakal kena damprat Sasu dan Itachi jadinya tunangan ma Author #nah lho

    • Lanjutan apa nih? Klo Cherry mungkin ga bakal dalam waktu dekat ini. Klo MLG tidak ada hambatan chapter 6 publish malam ini. Precious bakal dilanjutin nanti setelah MLG chap 6. Maaf ya lama menunggu m(_ _)m

  12. Huaa Kaka I Miss you….!!!

    Udach lma gug Buka web kaka ech ternyata critanya udah slesai hiks hiks ;'( gra2 modem hilang aj nih ad hp rusak jdi gug bsa baca…..!! ;'(

    KEREN banget ka…….:) ending nya juga MANTAP 😀 siip dah kak

    • Miss u too Rahma 😀 udah lama banget ya ga mampir. Terharu sekali kamu masih ingt ama blog n fic ini.
      Iya, udah tamat nih ^-^ makasih ya udah baca n komen 😉

      Ada judul fic lain tuh. Klo berkenan silahkan baca n komen juga ^-^)v

  13. Ceriyannya bagusssss bngt 🙂 tp klk blh mnta aku minta diterusin ceritannya mungkin smpai mrka pnya anakk hehehe 🙂

    • Hehehe~ iya, saya memang berencana buat sekuel. cuma belum sempat terus karena lagi fokus dulu sama pengerjaan fanfic judul lain. Mungkin nanti akan ada lanjutannya 😀

      Makasih ya udah baca n komen 😉

  14. Huuuaaaa.. (^0^)/ Kereeeeenn !!!!!!!!!!!!!!!
    Fic ini bikin aku tegang, sedih, seneng amp jingkrak2 gara2 trbawa suasana *heleh-_-*
    Apa lagi Last Chapter nyaa.. Haaaaaaa… bikin blushing aku banget!!
    Berasa jadi Sakura~ Hehe 😀 <– dibogem Sasuke

    Oke kak, smngt yah bikin Fic abal2 laennya..
    Krna yg abal2 itu lah yg justru keren bngt!! #hehe.. brguna juga' ucapan emak tdi mlem.. *Plaakk!!

    Prociousnya di tunggu lho kak .. 😉
    Sankyuuu~ 😀

    • Wah~ akhirnya kebaca juga semua (^-^)/

      Hehehe~ akupun pas bikinnya berkhayal jadi Sakura #plak XD

      sip…sip… syukurlah klo ceritanya suka 😀

      makasih ya udah baca fic ini dari awal mpe tamat bahkan bersedia komen di setiap chapter lagi, hee~ (^-^)v

  15. hmmmm so sweet banget .. aku suka banget .. semua rasa ku rasakan ketika membacanya ..
    buat lagi banyak fict yaaaaa
    aku sangat suka fict yg kau tulis ..
    trimakasih .. (^_^)

    • Terima kasih juga udah baca n komen 😀

      Sebentar lagi fic ini akan dibuat sekuel-nya lho~ jadi nantikan saja klo-klo kangen sama cerita cherry love me again 😉

      oia, klo fic sasusaku lainnya saya juga buat beberapa. klo berkenan silahkan baca juga ya. cekidot bagian category fanfiction 😀

  16. Huwaaa uda ending aja yah ;w;

    Hehehe ngomong2 aku baru komen nih,karena sanking penasarannya dari chapter 1 sampai END,makanya baru komen hhehe 😀 #Plakk

    Gomen klo baru komen skrg,hehe ._.V
    Furaha-chan,aku boleh gak bikin versi koreanya plisplisplis,kakak aku minta yg versi koreanya,
    Bakalan dibuat deh nama furaha ntar hahaha yayaya?._.V

    • Terima kasih udah baca n komen 😀

      syukurlah klo ceritanya suka 😉

      wah~ dibuat versi korea? boleh aja *ehem* dan klo boleh saya nanti minta baca juga ya klo kamu kebetulan bakal publish di suatu forum/jejaring sosial ceritanya 😀

      oia, fic ini bakal ada sekuelnya lho~ tunggu publishnya klo klo kamu masih kangen sama cerita sasusaku di cherry love me again ini 😉

      • Hahaha ^^
        Castnya aku gnti yah?tapi wataknya tetep kyk sasuke n sakura haha ._.V
        Iyadeh benteran ntar aku publish pakek blog kakak aku ;D #Plakk
        Hehehe klo gitu sequelnya minta dungs hehe ^^)/

        • Ya, silahkan saja. Klo emang diambil ceritanya sebagian besar/menginspirasi mungkin sekalian kasih disclaimer story © FuRaha ^-^
          Hee~ bukan apa-apa ya. Tapi original story-nya by Me!!
          Sama seperti saya cantumkan Naruto © Masahi Kishimoto karena Sasusaku n all chara yg saya gunakan itu milik MK 😉

          Sip, klo dh publish tolong beritahu saya ya. Kan penasaran juga nih klo dibuat versi korea bakal gimana.

          Soal sekuel baru hari minggu ini akan updetnya 🙂

  17. Oh okehokeh hehehe ^^
    Tenang aja,ntar aku bikin cerita originalnya by furaha (^-^)V
    Ntaran yah,lagi mikir caranya buat versi koreanya hehe ^^
    Boroboro sekuelnya ditunggu haha (^-^)/

  18. Wah bagus banget yach!
    Dari pagi siang sore malem tengah malem trus tidur, bangun lagi baca terus ceritanya,
    sampai d sekolah mikirin terus kelanjutannya!
    Wkwkwkwk !
    Pokoknya ceritanya keren bgt!

  19. heheh…
    jadi malu ditegur author…
    cerita awalnya buat nangis dan patah hati.awalnya mau ninggalin critanua krn trlalu sedih tp aku sama dgn sasuke,rasa pnasaranku nggak bisa diajak kompromi dgn endingnya yg buat penasaranku lebihhhhhhhh besar.

    WUAHHAHAA…
    HAPPY ENDING~deh
    + comedy romance.
    DAEBAKK#hehehabisgaktahubahasajepangnya

    Buat Author:MAAF,MAAF,MAAF baru komen sekarang.di tunggu fic SASUSAKE OR anime-anime yg lainnya.CERITANYA BAGUS itu faktor utama buat nggak komen saking pnasaran dgn chap slanjutnya.

  20. trimakasih udah bikin ceritanya, bagus bgt. smpai-smpai aku brasa msuk kdlam crita, Dan aku jdi sasukenya.. haha. smbil baca sambil dngerin lgunya supercell “utakata hanabi” jd ngrasa gmnaa gtu, haha. OK deh kakak lnjutin Trus karyanya. maaf Bru koment, abiznya pnasaran sma critanya…..

    • Makasih udah baca n komen 😀
      Syukurlah klo ceritanya suka.
      Hee?! Berasa jadi sasuke (?) 😮 OH NOOOO! haha XD
      Iya silakan saja klo mau dihayati, hehe
      Sip, makasih juga buat dukungannya.
      Ini ada sekuelnya lho. Klo berkenan silakan baca fanfic LOVE YOU MORE 😉

  21. jempol mantap buat ka author..!!
    baru nemu ni cerita gaje tdi siang 😀 ehh langsung pnasaran baca dari chap1 ampe kelar
    ahhahha mungkin tertsukoyomi ama alurnya yg menarik 😀
    tpi saya kurang suka ama sifatnya sasuke yg di sini cukup aneh..
    sama itachinya yg kurang kurang bijak ama dewasa ( maaf sedikit kritikan 🙂 )
    tpi saya salut ama ka author bisa ngarang ampe sejauh ini 🙂
    truslah berkarya kaaa..!!
    cemungut…!!!! ^_^

  22. Kak Furaha hebaaaattt!!!!!
    Hasil semedinya LUAR BIASA!!!!
    Astagaahh!!! Ada sedihnya, ada blushing nya, ada lucunya..
    Iihh, pengen baca lagi nih dari awal, kereen sih..

    Btw, klo Ita-kun ga ada pasanganny dama aku aja yah! *di geplak ama Sasu*

    • makasih udah baca n komen 😀 *senangnya*
      syukurlah klo ceritanya suka. silakan baca lagi aja dari awal klo mau, hehe… atau baca sekuelnya yaitu, LOVE YOU MORE lanjutan kisah sasusaku ini setelah menikah. ntar disana diceritain ko Itachi pasangannya ama siapa 🙂

  23. Happy ending Selamat SasuSaku! Selesai juga gua baca seluruh chapter-nya*berulang-kali malah*gomen baru sempat coment padahal udah bertahun-tahun*digplak author* Itachi pasangan sama anko yach… Suer FF ini keren! Ganbatte nulis FF yang lainnya 😀 hahaha*Author = emang bikin FF itu gampang?Readers silent aja tuh gampang gua yang susah!(sibuk ngomel sendiri #plak) Reader = sabar aja banyak koq readers good yang terus ngedukungin kamu!
    Author = (menangis terharu#bletak)
    #SasuSaku

    • Makasih udah baca n komen di setiap chapter XD *senangnya*
      syukur klo ceritanya suka. silakan klo berkenan baca juga FF saya lainnya ya, hehe *promo

  24. waaaaahhhhhhh……ceritanya bagus baget.aku sagat suka jalan ceritanya.apalagi cerita sasusaku.untuk cerita ini aku kasih 2 jempol deeeehhhh…..
    oh ya aku tgu cerita sasusaku yang romantis selanjutnya ya.,

    • makasih udah baca n komen 🙂 syukurlah klo ceritanya suka, hehe
      klo mau silakan baca aja fanfic sasusaku lainnya buatan saya di blog ini XD *promo

  25. kakak fic kakak bagus bgt,n fic kakak bisa buat q berkali 2 meneteskan air mata,keren bgt,mengaduk aduk perasaan pembaca!

    I like this!! (y)

  26. Tambah lagi dong ceritanya.huhu.. seru bingitts tauu bukannya banok ya.. yg dia lgii malem prtma nya aturan pake teks nya.hihi;;)jdi kan lebih menantang buat dibaca.. ya pokoknya THE BEST BINGGITTTSSS!!! Aku si pengennya tambah lagi ceritanya. Lanjuttin smpe mreka punya anak.hihi✌✌

  27. Ka fura…
    Ceritanya bagus, bagus banget saya suka.. saya suka… dah berulang” di baca ttp aja pengen baca lagi, lagi, dan lagi..
    Ka bikin ff nya sesshomaru x rin dong (inuyasha)coz aq suka banget ma mereka kaya suka sama sasusaku, suka, suka, suka..
    Arigato onii~..

    • Makasih udah baca 🙂 syukurlah klo ceritanya suka
      ini udah ada sekuelnya, udah baca juga belom? Yang LOVE YOU MORE
      Hmm, belum kepikiran buat bikin projek fanfic pair lain uy, berhubung yang mainpair aja tersendat updetnya. Mungkin nanti klo ada ide ama waktunya dibikin 🙂 silakan aja klo ada saran/masukan ceritanya mau gimana

  28. Hahhahaha , ceritanya bagus banget .
    Terinspirasi dari mana tu ??
    Apakah dari pengalaman sendiri atau hanya iseng buat ngisi waktu luang ??

    Dalem banget ceritanya , hehehehhe .

    Mungkin klau ceritanya di panjangin dan jadiin novel mungkin banyak terjual novelnya , hahahahaha

    Arigatou Gozaimasu .

    • Makasih udah baca n komen 😀
      ispirasi dari mana aja termasuk kadang masukin pengalaman pribadi.
      sebenernya sih iseng aja bikin fanfic karena emang suka nulis cerita dan suka sama sasusaku.
      syukurlah klo ceritanya suka 🙂
      hahaha, ngarep banget bisa dijadiin novel, sayangnya klo fanfic mungkin melanggar hak cipta MK ntar klo di bukuin -,-

  29. Nice fanfic author ^^
    Aku baru comment di akhir lagi 😀
    Keseluruhannya nice.
    Alur yg bagus dan konflik yg manis ^^
    Bahasanya mungkin karna ga baku2 bgy tapi aku suka 😀
    Pembawaan yg manis untuk bikin readersnya terus menunggu chapter selanjutnya.
    Nice ending 🙂

    Berharap author mau buat cerita yg lebih bagus lagi ^^
    Aku suka genrenya…
    Ada sadnya,esmosi jadinya dan romance yg diselipin manis bgt 😀 *envy

    Good dah buat authornya ^^
    Dan salam kenal
    ^^

    • Makasih udah baca n sempetin buat tinggalin jejak, hehe 😀
      Syukurlah klo ceritanya suka.
      Haha, iya kadang klo terlalu kaku juga gimana XDa tata penulisan dan bahasa mungkin nanti akan saya perbaiki sekiranya ga enak dibaca di karya berikutnya.
      oh iya ini ada sekuelnya juga lho, silakan di baca klo berkenan 🙂
      sip, salam kenal juga klo gitu 😀

    • wah, maaf usul seperti itu saya tolak 😀 saya sasusaku lover jadi sasuke hanya boleh mesra mesraan ama sakura, klo mau crackpair gitu cari aja author yang sepemikiran ama kamu. emang ga kasian ama naruto, hinata suruh mesraan ama cowo lain? sekarang udah pada canon lho, naruhina dan sasusaku 😀 😀

  30. Hyaaaa kok selesai/?
    Ceritanya baguuus dan serruuu ada lucunya juga xD lucunya ngelihat tingkahnya sasuke kalau lg jelous/? Sasuke protektif sekalii xD wkwkwkwk
    Top deh thorr hehehe 😀
    Maaf ya aku baru comment dan salam kenal aku reader baru 😀

  31. waaaaaaa, aku baru aja nemu FF ini dan baru aja baca kemaren sampe begadang dan ngelanjutin hari ini sampe tamat, KEREEEEEEEN! aku suka banget sama ceritanya dan endnya memuaskan buat aku, <3 sasusakuuuuuuu

  32. mantaaaaap storynya..bela2in begadang ampe waktu saur..gregetaaan bgt tiap scenenya..apalagi yg pas”do it”. .he..he .
    bikin lagi yang seru y..dua eh lima jempol(pinjem atu ma temen)

  33. KYAAAAAA SO SWEET SEKALI
    ADA LANJUTAN CHAPNYA GAK OYAH JANGAN LUPA BIKIN LAGI YA KESELANJUTANNYA SAAT SASUKE DAN SAKURA PUNYA ANAK YANG NAMANYA SARADA UCHIHA OK
    KAYAKNYA KAMU COCOK DEH JADI PENULIS KOMIK SASUSAKU

    • ada ko, tapi nama anaknya bukan sarada, coz pas aku bikin sarada blom muncul secara official. silakan klo mau baca sekuelnya LOVE YOU MORE
      hahaha, ngarep bisa bikin doujinshi sendiri, tapi apa daya cuma bisa fanfic dulu aja, hehe
      makasih ya udah baca n komen 😀

  34. Wahhh akhirny slesai juga…
    masih berharap ada lanjutanny juga sih

    seorang Sasuke dikatain ‘mesum’ itu kocak bgt rasany, gk sekali dua kali pula !! Wakakak

    biar mesum aku mau kok sama kamu Sasuke …. #dhuag#plakk#bletak..etc ( dikroyok para fans Sasuke )

    Makasih buat fanfic keren ini kk Fura…>o<

    • ahahaha, ini ada lanjutannya ko. sekuelnya berjudul LOVE YOU MORE silakan klo berminat baca juga 😀
      haha, aku juga mau sama Sasuke-kun <3
      Okay, masama 😀 makasih juga udah baca n komen ya, syukurlah klo ceritanya suka

  35. Maaf telat komen,tapi memang keren.10 jempol salut atas ke jeniusan sensei.
    sensei,lain kali bikin fic sasusaku yang latarnya kerajaan dunk,dari 2 kerajaan yang bermusuhan,hingga pelampiasan bls dendam menculik sakura hime,menjadikannya istri tapi tak benar-benar mencintainya,mengabaikan perasaan tulusnya,hingga cinta yang datang setelah kematianya.dan membuat monumen cinta untuknya.waah. Ngayal maap ya
    Wahaibhahaha. .maaf cuma usulan. 🙂
    Oke. . .semangat sensei
    Oke

  36. Sensei kapan2 bikin fic. Sasusaku yang latarnya 2 kerajaan yang saling bermusuhan dung.ceritanya sasuke mau blas dendam atas kekalahan keluarganya dengan menculik sakura menikahinya tapi hanya mempermainkannya,hinga saat dimana rasa sesal mendalam ketika cinta itu datang tetapi sakura telah mati.dan untuknya akhirnya sasuke membangun monumen bukti chna. . .,gahaia

    Cuma. Usul tapi salut buat sensei semangat

  37. senpaiii finally bisa coment maav ya baru bisa coment pas udah selesai semua chapter dan itu pun aku baca dri setengah 10 sampe jam 1 jadi baru bisa coment sekarang.
    aku ska banget alur ceritanya dan aq feelin bgt yang di rasain sakura.
    mungkin sasuke egois tapi pada akhirnya mereka bisa bahagia ajah aq dah seneng gmna gtu xD
    kalo boleh aq saranin jadiin buku deh kk soal’a seru bgt kyk novel trus jual di acara” jepang pasti laku xD
    terus kebayang deh sama orang2 yg baca fanfic ini ngikutin update kk tiap minggu atau bulan rasa kesel mungkin ada di benak mereka soal’a nungguin lanjutannya hehehe lucky me xD
    semangat ya kk keep suport sasusaku ^_^

    • makasih ya udah baca n sempetin buat komen 😀 *senangnya
      syukurlah klo ceritanya suka. ini juga ada sekuelnya lho, klo mau baca LOVE YOU MORE 😀 silakan
      haha, ya pengen mpe bisa dibukukan, cuma blom kesampaian ke sana uy.
      he’em, yang ikuti fanfic multi chapter emang tabah n sabar banget, apalagi saya ga rutin update XDa kadang merasa ga enak juga bikin orang penasaran
      sip sip, makasih dukungannya 😀

  38. Widihhhhh,keren amat ni ff baca dari awal chap 1,tapi baru skrg di koment nya #sorry
    Tapi pokoknya VERYYYYYY NICEEEE. 😉 ^_^

Leave a Reply