Day 4: Kapan kita ketemu?

Tulisan ini dibuat dalam rangka mengikuti event Kampus Fiksi 10 Days Writing Challenge 18 – 27 Januari 2017. Dimana tiap hari saya akan post tulisan di blog sesuai tema. Dan tema hari ini adalah…

.

.
.: Day 4 :.

Tanpa menyebutkan namanya, 

coba ceritakan bagaimana pertemuan pertamamu dengan si Dia

.

.

Huff, jujur gue bingung mesti tulis apa buat challenge hari ini. Temanya berat. Gue gak tau kisah pertemuan pertama dengan siapa yang mesti gue ceritain. DIA yang mana? Seharian kemarin gue pikirin, tapi gak dapet. Maunya sih gue ceritain tentang orang yang special, tapi sayangnya enggak ada. Masa iya gue mesti cerita tentang pertemuan pertama ama mantan dulu atau gebetan yang gagal gue dapetin? Wkwkwk… enggak ah. Walau sebenarnya sih cerita tentang mereka udah pernah gue tulis di blog ini.

Terus gimana, apa mesti gue cut aja nih tulisan? Enggak lengkap dong nanti challenge-nya kalau gak gue pos hari ini. Jadi, akhirnya gue bikin alternatif lain. Anggap aja kalau pertemuan yang dimaksud termasuk “menemukan” seseorang yang rasanya pengen gue jadiin si “DIA”. Kalau gitu sih ada, dan kayaknya bisa gue ceritain tentang DIA.

DIA, gue gak tau siapa. Dalam artian gue gak kenal kenal amat ama nih orang. Cuma sekedar tau karena kebetulan kita temenan di medsos. Gak begitu ingat kapan pertama kali kita berteman, tapi sepertinya dia mulai ada pas kebetulan gue menangin satu kontes event giveaway di sebuah grup. Dan gegara kontes itu pula, temen sehobi gue lumayan jadi nambah banyak. Ya, gue sih asyik-asyik aja. Santai. Coz emang udah biasa berteman ama banyak orang kalau di dumay. Terlebih banyaknya yang suka add friend adalah reader blog ini.

Singkat cerita, gue tau si DIA itu ada. Kadang gue suka liat postingannya di beranda dan kita lumayan sering berinteraksi juga. Apa yang dia pos menurut gue menarik dan sesuai ama konten yang biasa gue cari. Jadi kadang kita saling komen, kasih LIKE, mention, tag, dsb, yah semua itu emang biasa. Hingga suatu hari, pas gue ulang tahun, untuk pertama kalinya dia kirim chat berisi ucapan selamat. Oh, “okay, makasih” balas gue waktu itu singkat. Dari situ lumayan lama juga sih kita gak berinteraksi. Mungkin karena emang gak ada kepentingan.

Hari-hari berlalu tanpa ada kemajuan apapun. Ya, karena gue juga biasa aja. Tapi di suatu malam, kebetulan gue lagi penat kerjain tugas kantor dan entah dia pun lagi senggang apa gimana, ga sengaja kita chatting semalaman. Berawal dari obrolan ringan tak berarti sampai jadi curhat soal pengalaman pribadi, lama kelamaan ternyata kok nyambung ya. Abis itu walaupun gak sering ngobrol, kadang kita lanjut chat dan tiap chat gue ngerasa mulai asyik ama nih orang.

Sejak saat itu karena gue jadi penasaran, gue kepo-in lah akunnya. Jujur, gue orangnya jarang perhatiin profile temen-temen gue di dumay yang gak begitu gue kenal. Dan dari mini stalking itulah gue temui hal-hal tentang dia yang menarik perhatian gue.

Sampai sekarang gue masih labil tentang perasaan gue ama dia. Setengah dalam diri gue berharap, setengahnya lagi ngrasa takut. Gue harap kalau kita berdua cocok dan dia pun punya perasaan yang sama ama gue, semoga aja kita bisa lanjut lebih dari sekedar temen di dumay. Tapi gue juga takut kebawa perasaan gue sendiri. Karena gue gak mau jadi korban “Baper” kayak sebelum-sebelumnya.

Pengalaman bikin gue belajar bahwa gak semua orang yang mendekati kita, memberi perhatian lebih itu benar-benar menaruh “perhatian” pada kita. Bisa saja itu memang sudah sifatnya yang baik sama siapa aja. Gue gak mau ngerasa “special” sendiri sementara dia aslinya suka tebar pesona ama banyak orang. Belom lagi ngeliat lagaknya yang kadang bercandain soal hal serius bikin gue penasaran dia lagi modus apa beneran tulus.

Gue gak tau mesti gimana ama perasaan gue sekarang. Gue ibarat lagi megang api kecil, gue takut itu jadi membesar dan membakar gue, tapi gue juga takut kalau itu sampai padam. Entahlah, gue bingung. Sekarang gue nulis kayak gini aja rada khawatir dibaca ama orangnya. Ini tulisan kayak nembak dia secara gak langsung, kan? Ya kali, tapi itu kalau dianya juga ‘ngeh’ yang gue ceritain disini tentang dia.

Terakhir, gue harap kalau emang dia adalah DIA, suatu hari nanti semoga kita berdua bisa bertemu langsung untuk pertama kalinya di dunia nyata. Dan ada kepastian tentang perasaan gue ini mau dibawa kemana. Apa hanya sementara karena sekedar terbawa suasana, ataukah akan selamanya karena benar adanya? Gue pengen tau tentang dia.

“Chat gue lah, kalau lu ngerasa yang gue ceritain ini soal lu, hehe.”

Sekian.

2 Comments

Leave a Reply

Leave a Reply to Afrianti Eka Pratiwi Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.